What People Think About You?

10857837_10204672923737055_3488642957408028820_n copyDulu, ada yang punya pendapat, kalo saya termasuk yang mood-mood-an, anget-anget tai ayam doang. Semangat di depan, tapi melempem di belakang

Dulu juga ada yang kasih tau saya, bahwa semua mata pelajaran ILMU PASTI itu harus saya kuasai, harus punya nilai sempurna, biar dapet kerjanya cepet, biar dapet gaji gedhe, masuk di perusahaan ternama

Dulu, saya pernah kuliah di jurusan Hubungan Internasional (HI). Kerennya, idealnya, anak-anak lulusan HI itu kerja di Deplu atau lembaga-lembaga internasional. Alhamdulillah di masa kuliah, pernah ngerasain magang 3 bulan di Deplu. Beberapa orang, yakin banget, kalo karir saya bakal sangat cemerlang sesuai dengan jurusan saya. Beberapa diantaranya bahkan pernah bilang, “Kamu Na, bisa jadi negotiator hebat ketika nanti menekuni bidang HI ini”

Dulu, saat kuliah, saya juga pernah siaran. Lalu dari siaran, tertarik kerja di televisi, dan Alhamdulillah tercapai. Beberapa rekan yang saya kenal juga pernah meyakinkan saya, “Waaahhh punya pengalaman di radio & tv, bagus tuh buat karir ke depanmu di broadcasting”

Dulu, masa siaran di jaman kuliah, ada kerabat dekat yang bilang, “Emangnya kamu mau siaran terus begini? Gajinya kan gak seberapa?”

Dulu, saat kuliah pun, meski saya sering bolos karena lebih asik kerja. Alhamdulillah saya bisa dapet IP Kumlot, dan termasuk yang terbaik di satu angkatan. Ibu saya, dan beberapa teman juga berpendapat, “Pasti kamu keren banget tuh kalo jadi Dosen, cocok bisa nerangin dengan jelas”

Pernah ada orang yang  komentar tentang hidup kita? Apa menurut mereka? Sesuatu  hal yang baik atau buruk? Dan yang terpenting, seberapa sering kita ijinkan pendapat orang lain tersebut membuat mental kita jadi BESAR atau justru sebaliknya?

HATI-HATI!

Ketika secara sadar atau tanpa sadar, kita berulang kali membuat diri kita TAHLUK dengan *apa kata orang*

Percaya deh, *apa kata orang* ini mah cemennnnn banget! Yang penting, adalah apa kata diri kita tentang diri kita. Cari tau apa kelemahan kita, dan gali gimana caranya untuk memperbaiki hal tersebut. Meski tidak harus expert atau mengatasi 100% kelemahan tersebut, tapi minimal targetnya adalah supaya kita menjadi lebih nyaman & terbiasa dengan faktor apa yang membuat kita lemah, sehingga kita jadi tau persis, apa respon paling tepat untuk menghadapinya

Pelajari apa kelebihan kita, kekuatan kita. Lalu PERKUAT lagi, lagi, dan lagi! Karena dengan memperkuat apa  yang kita bisa, kita kuasai, maka kita bisa jadi MASTER dalam bidang tersebut

Bukan perkara *apa kata si ini dan si itu* tentang hidup kita, karena sejatinya diri kitalah penanggung jawab terbesarrrrr bagi hidup kita sendiri

Nah, berikutnya, sudah putuskan, kapan tepatnya siap melepas *apa kata orang* dari pikiran kita? Eh tapi cek lagi, selama ini, APA KATANYA “yang mengandung efek melemahkan” berasal dari orang lain ataukah diri kita sendiri?




coded by nessus

Add Comment

Required fields are marked *. Your email address will not be published.