Parenting

Tips Memandikan Bayi Buat Ibu Baru #crinnnggg!

Menjadi ibu baru dan bingung cara mandiin bayi? You’re not alone Mom! Saya dan bejibun ibu-ibu baru ngalamin hal yang sama kok Mom. Yang ada di pikiran ibu-ibu baru pasti kurang lebih sama, Bisa gak ya nantinya mandiin anak sendiri? Gimana cara megangnya? Gimana cara nyabuninnya? Wusss wusss wusss, bertubi-tubi pertanyaan-pertanyaan gimana gimana gimana muncul berkejaran dengan rasa waswas pada hampir setiap ibu yang akan memandikan bayi mungilnya.

Untuk 2-3 hari pertama biasanya bayi masih dimandikan oleh suster di rumah sakit ato klinik tempat kita bersalin/ melahirkan. Pas sampe rumah sementara hanya ada kita nie Mom atau mungkin Dad yang mau gak mau harus bisa mandiin thelilangel, maka jennggg jenggggggg!!! Pertempuran pun dimulai! *emangnyaperang*

Wehh iya loh mom, terjadi perang batin. Terutama saat liat bayi yang kelihatan kecil, ringkik, dan kita takut membuat bayi jadi kaget lah, kenapa-kenapa lah. Uuuuhhhh Stop Stop Stop! Yup, hal pertama yang wajib kita lakuin adalah: STOP thinking like that! Ok Mom? Agreee?

Nahh siipp.. Gitu donk, kalo Mom uda berhasil mengenyahkan pikiran-pikiran itu dan ngebayangin bahwa dengan mandiin bayi sendiri, Mom ibarat menanam investasi. Investasi apa? Investasi kedekatan ibu-anak sejak dini. Mauuu kann Mom? Yuuukk ahh, sapa coba yang gak mau #crrrriinngggg!

Lantas apa yang mesti kita persiapin untuk memandikan bayi?

Pertama Tempat Mandi. Tempat mandi ini bukan berarti kamar mandi ya Mom. Cari saja lokasi yang nyaman buat ibu maupun bayi. Gimana itu maksudnya dengan lokasi yang nyaman? Begini Mom, pasca melahirkan tentunya kondisi fisik kita belum fit 100% dan kalo kita belum pernah megang bayi sama sekali apalagi sampe mandiin, tentunya butuh kondisi yang nyaman & menyenangkan bukan?

Pilihan saya sejak memandikan dari anak pertama, selalu di kamar. Ha? Di Kamar, iya di kamar yang sebelahnya ada kamar mandi. Kebetulan ini sekarang jadi kamar Si Kakak, anak pertama. Kamar ini ada meja yang cukup besar dan kuat. Di meja ini saya letakkan ember bak mandi khusus buat mandikan bayi. Dekat dengan kamar mandi tentunya memudahkan saya untuk mengambil dan membuang air mandi.

Dengan naro bak mandi bayi di atas meja ini ngebantu sekali loh Mom. Apalagi di minggu-minggu pertama setelah melahirkan. Terutama nie bisa sambil berdiri mandiin bayinya alias kagak pake jongkok, which is nyeri jaitan pasca melahirkan gak mungkin gak kita hiraukan gt aja kan? Hehehe

Kedua adalah peralatan & perlengkapan mandi bayi. Di penjelasan pertama sempat saya singgung tentang ember. Yup, sebisa mungkin ember bak khusus buat mandiin bayi y Mom. Dan ember-ember sekarang warnanya juga lucu-lucu dengan gambar yang tak kalah lucunya, ada tempat buat naro sabun+shampoo, ada semacam senderannya. Bahkan sekarang ada model yang seperti kursi pantai gitu Mom. It’s up to you Mom, mau pilih yang mana.

Nah di meja yang biasa saya taro bak mandi bayi, disitu juga ada perlak yang ada busanya Mom, semacam perlak empuk gitu, fungsinya buat nyabunin bayi sebelum dibilas dalam air dan juga untuk lepas-pakein baju bayi sebelum-setelah mandi.

Shampo, sabun, minyak telon, bedak bayi, baby oil, dan apa-apa yang bayi dibutuhkan saya siapkan secukupnya di meja yang sama. Sementara yang belum saya pakai (hadiah-hadiah dari sodara/ kerabat), saya simpan di almari terlebih dahulu.

Saat nyabunin bayi perlukah pake washlap? Itu juga selera masing-masing Mom. Kalo untuk bayi baru lahir hingga 1-2 bulanan, saya sendiri biasanya masih pake washlap, tapi setelah bayi uda asik berada di air, saya biasanya langsung pake tangan aja.

Air hangat juga sebaiknya kita gunakan Mom untuk memandikan bayi terutama yang baru lahir. Secara bayi sudah terbiasa nyaman dengan rasa hangat di dalam rahim kita sebelumnya.

Siapkan juga Handuk yang halus bahannya dan cukup lebar untuk bisa membungkus bayi, agar bayi tetap hangat setelah keluar dari bak mandinya.

Ohiya untuk baju-baju bayinya juga disiapin di sekitar tempat itu y Mom, jadi selesai mandi bisa langsung pake baju, gak nunggu terlalu lama buat kita nyari+milih baju terlebih dulu. Mulai dari kaos dalemnya, atasan-bawahannya, kaos tangan dan kaos kakinya, ataupun bedong untuk yang memakainya.

Yang belum puputan alias tali pusarnya belum lepas, saat memandikan boleh aja kok dibasahin, asal nantinya kita keringin juga. Siapin juga pembalut kasa alkohol yang khusus buat ngebungkus tali pusarnya. Di area tali pusarnya cukup dibersihkan biasa saja. Tidak usah menggunakan betadine, dll. Karena nantinya juga akan kering dengan sendirinya kok Mom.

Ada beberapa yang berpendapat mendingan nyemplungin bayi ke air setelah puputan, ada juga yang hanya membasuh bayi dengan ngelap pake washlap. Itu juga monggo Mom, sesuai dengan kebiasaan dan yakinnya kita aja masing-masing.

Intinya memandikan bayi itu selayaknya kita nikmatin Mom. Kita enjoy, bayipun enjoy. Maybe in my next posting, saya bakal bahas gimana caranya biar bayi enjoy saat mandi kali y? Semacam tips biar gak rewel gitu pas mandi. Setujuuuu?

Woke Mom, ini postingny sambil nenenin loh. Hehe. See Ya!

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *