• Lifestyle

    Lebaran, Harus (Perlu) Baju Baru?

    “Baju baru, Alhamdulillah Tuk dipake di hari raya Tak ada pun, tak apa-apa Masih ada baju yang lama” Buat generasi 90-an, pasti tau banget lirik lagu barusan ya? Dan selama ini, gimana kita bisa aplikasikan dalam kehidupan kita? Meski nih ya, misal kita memang sudah hidup cukup berlimpah, gaji lumayan, THR juga meluncur tepat waktu, godaan untuk beli baju baru apa kabarnya? Sejak beberapa tahun terakhir ini, saya & suami memang tidak lagi membiasakan membeli baju baru saat lebaran tiba atau juga saat kenaikan kelas buat anak-anak misalnya. Beli baju itu ya kalo memang butuh, misal sudah rusak, atau gak muat!

  • Reflection

    Perempuan itu bernama, Iswandari

    Sabtu, 10 Maret 2018, saat sholat dhuhur di rakaat ke-2, saya mendengar ibu menerima telpon, dan gak butuh waktu lama, beliau terdengar menangis. Bukan hanya tersedu, tapi juga menangis cukup keras. Saya pun mempercepat sholat, karena hati ini makin tak tenang. Ya, selama semingguan terakhir, entah kenapa perasaan saya gak nyaman sama sekali. Dan sabtu siang ini, terjawab lewat tangisan ibu saya “Na, Mbak Ririn Na…”, begitu ucap Ibu dengan masih terisak cukup histeris. Belum sempat saya bertanya, Ibu bilang, “Mbak Ririn kecelakaan, terus meninggal”. Seketika dunia terasa berhenti beberapa saat, sama seperti ketika saya berada di ruang ICU Rumah Sakit MMC beberapa tahun lalu, saat kakak pertama laki-laki saya…

  • Reflection

    7 Adorable Moment Between You & Me, Pa :)

    Sosok ayah yang saya sebut papa semasa hidupnya, sosok yang banyak menginspirasi hidup saya. Meski 13 tahun saja waktu yang Sang Pencipta berikan untuk mengenalnya secara “dekat”. Dekat? Tidak juga ya. Karena menurut ibu, ayah gak pernah loh gendong kelima anaknya. Yang termasuk beruntung banget dapet kesempatan digendong adalah 2 cucunya, Nurin & Caca (keponakan saya). Akan tetapi entah mengapa, banyak hal-hal penting yang saya ingat tentang ayah yang begitu memikat hati saya, meskipun jarang juga ngobrol dengan beliau. Pernah loh, waktu usia 4-5 taunan dan rewel seharian, pantat saya dipukul pake rotan pembersih kasur oleh ayah saya. Selebihnya saya ingatnya masa-masa “menyenangkan” & “mempesona”.