Lifestyle

Olahraga Pagi, Sore Atau Malam?

Nyadar gak sih, dari waktu ke waktu, sepertinya kita tuh makin sibuk aja. Halah sibuk apaaaa?

Meski aktivitas saya sebagian besar di rumah, tapi rasa-rasanya gak ada habisnya, ngurus ini dan itu. Dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, sepertinya otak dan tubuh ini gak berhenti bergerak. Yaaa sesekali bisa tidur siang itu rasanya nikmat tiada tara! Padahal kerja saya freelance, bisa atur dong suka-suka. Tapi kalo sesuka hati alias sakarepe dhewe, ya kerjaan gak bakal kelar-kelar. Yang ada malah numpuk.

Nah, bicara numpuk, kalo dengan alasan sibuk ini itu, maka lemak pun makin menumpuk. Loh kenapa? Bukannya makin sibuk malah harusnya makin turun berat badan?Β Ya harusnya kali ya gitu? Tapi sayang sekali, saya tidak! πŸ˜€

Kadang ngiri juga eui, lihat orang yang makannya banyak, sibuknya juga sama, tapi tetep aja bodi lansenggg!

Ini yang membuat saya, selain berusaha menjaga pola makan, juga mempertahankan ritme olahraga 3-4x seminggu. Apalagi dengan olahraga baik itu holahop 30-40 menit atau yoga 40-60 menit, terbukti membuat badan makin fit dan segar. Tapi mempertahankan motivasi untuk terus berolahraga itu memang butuh komitmen yang sangat kuat.

Motivasi Rutin Olahraga

Motivasi terbesar itu sebenarnya saat kondisi fisik saya cepet capek dari waktu ke waktu, apalagi dengan melihat suami yang selama 2018 membuka mata saya, bahwa olahraga itu memang penting banget. Suami yang rutin olahraga lari, berhasil menurunkan kisaran 10 kilogram dalam setahun, dengan badan lebih sehat dibanding sebelumnya. Saya pun juga sebenarnya mengalami hal yang sama di tahun 2017, sayangnya 2018 saya agak bolong-bolong nih olahraganya.

suami rutin olahraga lagi seminggu 2-3x

Sejak badan gak fit karena acak adul jadwal olahraga, maka akhir 2018 saya sudah mulai bangkit lagi untuk mecut diri sendiri, back on track! Gak mudah memang, tapi saya butuh, ya jabanin!

Motivasi terbesar lainnya adalah anak-anak saya. Masa saya mau jadi ibu penyakitan ketika anak-anak besar nanti. Gak mau! Saya paling anti obat-obatan, terutama sejak 2 tahun terakhir. Dengan melihat orang tua saya ataupun mertua yang tiap hari harus konsumsi obat, saya semacam punya keinginan ingin terlepas dari segala macam obat di masa tua nanti. Caranya, mau gak mau, suka gak suka, harus segera dimulai sekarang juga. Umur udah mau 40 tahun nih, masa mau gini-gini aja jaga kesehatannya?

Waktu Terbaik Untuk Olahraga

Mau rajin nulis, harus punya komitmen. Mau jago ngevlog dan segala printilan editingnya, harus punya komitmen untuk terus belajar dan praktek. Mau badan sehat, ya harus punya komitmen untuk rutin olahraga. Pertanyaannya, kapan waktu terbaik untuk olahraga? Pagi, sore atau malam?

Kalau dilihat dari panduan food combining, olahraga terbaik itu adalah pagi sampai maksimal jam 12 siang. Karena ini adalah waktu pembuangan, jadi pas banget dengan olahraga di pagi hari karena bisa maksimal dalam pembuangan lemak.

Kalau dari seminar bersama sinshe ahli pengobatan cina tradisional, olahraga juga disarankan pagi. Sore masih boleh. Tapi jangan sekali-kali melakukan olahraga di malam hari. Karena malam ini adalah saat tubuh rest, terutama organ-organ tubuh dan sel akan melakukan tahapan-tahapan untuk regenerasi. Ini tidak akan berlangsung dengan maksimal, ketika kita memaksa tubuh untuk terus aktif dengan intensitas tinggi. Β Malam hari, juga merupakan *tabungan* untuk masa depan. Maksudnya apa? Dengan kita cukup istirahat di malam hari, maka efek ke wajah lebih segar, badan lebih fit, dan tampak jauh lebih muda. Sinshe yang menjelaskan ini, saya kira umurnya 40 tahunan, ternyata uda hampir 60 tahun! Whattttt? Ini saya yang boros muka kalo begini, hahaha.

Sinshe tersebut menjelaskan, ketika orang mukanya boros, cepat keriput, dan segala problem kesehatan lainnya, ini salah satunya karena selain tidak memperhatikan pola makan sehat, juga terlalu sering begadangan. Karena *energi* yang seharusnya ditabung sudah digunakan di masa muda.

Nah? Gimana itu?

Kalau ternyata olahraganya bisanya di malem hari aja? Mmm gimana ya? Saya sendiri sekarang udah gak pernah yoga malam-malam. Dulu sih cukup sering, terutama setelah Isya. Sejak tau info tersebut, udah gak pernah lagi. Tinggal suami aja ini, yang olahraganya setelah pulang kantor sampai maghrib. Semoga belum kategori terlalu malam ya πŸ˜€

Tapi kalo prinsipnya, “ya mending olahraga malam mbk, daripada gak olahraga sama sekali?”

Duh, kalo gini, kita belajar barengan lagi aja yuk!

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

One Comment

  • Reyne Raea (Rey)

    Mbaak, saya baru bisa seminggu sekali mbaaaakkkk…

    Gegaranya nyobain olahraga ringan di rumah, baru aja keringatan si bayi jerit2 minta nyusu, dan bad mood lah mamak, masa iya keringatan harus nyusuin, lengket bookk

    Ya amponn, kenapa olahraga ini semacam hal yang sulit ya, padahal aslinya sederhana huhuhu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *