Lifestyle

Nyetir di Jakarta? Pakai Rumus BODO AMAT!

Gak kerasa udah 1 bulan lebih tinggal di Jakarta, dengan hampir 3 minggu wara-wiri antar anak-anak sekolah dan les. Perjuangan yang mungkin buat sebagian orang, yaaa itu biasa aja, atau ahhh gitu doang. Tapi buat saya, ini sesuatuuukk!

Orang mungkin lihat saya begitu mudah bicara depan umum, dan banyak yang berpikir, β€œHalah Inna mah anaknya pede banget”, nyatanya jauh di dalam diri saya, banyak hal yang perlu saya tata kembali, setelah *sempat kehilangan kepercayaan diri* karena beberapa hal yang pernah saya tuliskan melalui blog ini, ataupun hal-hal lain yang akan saya ceritakan di postingan-postingan berikutnya.

Tantangan Nyetir di Jakarta

Kepindahan dari Jogjakarta ke Jakarta ini, benar-benar menguji level PEDE saya pribadi. Salah satunya adalah pede dalam hal nyetir dan pergi kemana-mana tanpa suami. Ya jelas gak mungkin suami bisa ngintil terus, kan si doi kerja. Artinya menyusuri jalanan Jabodetabek, nganter Ical dan Sasha melakukan segala aktivitas mereka.

Pede berikutnya nguji kemampuan nyetir manual setelah belasan tahun gak pernah pake manual lagi. Dengan program COP dari perusahaan, memang suami mendapat fasilitas mobil yang bisa dicicil dan dicover oleh perusahaan, kami hanya membayar sekian persen saja dari harga asli mobil. Awalnya pengen ambil matic seperti mobil sebelumnya, tapi mengingat biaya pindahan ke Jakarta beserta dengan sekolah anak-anak, maka kami pun ambil mobil manual. β€œBunda bisa kan nyetir manual?”, begitu tanya suami saat membujuk saya supaya setuju πŸ˜€

Melihat banyak hal yang perlu dibiayai, maka saya pun setuju. Meski di kepala, mikirrnyaaaa panjang dan lebar selapangan bolaaaaa. β€œNtar gimana kalo mesin tiba-tiba mati pas jalanan lagi macet?”. β€œGimana lagi kalo di tanjakan, duhh pasti mati tuh mesin”. Secara nyetir manual, butuh koordinasi luar biasa antara kaki, kopling, sampe ke timing pindahin gigi.

Saya bisa nyetir usia 15 tahun, yesss benar belum 17 tahun udah bisa anter Mama kemana-mana, bahkan kadang keluar kota. Waktu itu Papa sudah meninggal, dan kakak-kakak udah pada pindah ke Jakarta semua. Saya yang masih menemani Mama di Jogja, sebagai anak bontot sekaligus bodyguardnya Mama. Nemenin dan anter kemana-mana. Itulah kenapa, mau gak mau, saya harus bisa nyetir! Biar bisa anter dan dampingin Mama.

Jadi, melihat track record saya nyetir, udah lebih 20 tahun sebenernya ya. Sekitar 5-7 tahun pertama, saya lebih akrab dengan mobil manual. Bahkan dulu, pertama kali pake matic itu rasanya kagok. Nah, ketika akhirnya belasan tahun pake matic, sepertinya saya terlalu terlenaaa. Jadi manjakkk πŸ˜€

Inilah yang bikin saya juga kagok, takut, khawatir, waktu balik lagi nyetir manual. Mana ini di Jakarta pulaaaa? Hwaaaa. Campur aduk deh pokoknya. Jelas, nyetir harian di Jogja dan Jakarta itu sangatlah beda, Ferguso! Maka segala kecemasan pun muncul! Dan beberapa diantaranya kejadian dong πŸ˜›

Dari mulai deg-deg-an maksimal pas lewat jalan sempit dengan got di kanan-kiri, sumpah ini bikin nahan napassss. Terus ditilang karena salah jalur genap-ganjil, pernah juga salah ambil rute meski udah pake gmaps, yaaa secara baca gmaps ini juga bener-bener baru *agak mahir* pas mulai nyetir di Jakarta aja sih, wkwkkwk parah memang!

Belum lagi ketika di lampu merah yang berupa tanjakan dan jalannya sempit! Ini sapaaa pula yang bikin model ada traffic light di tempat begini, ditambah yaaa jalur lampu hijaunya itu bukan disetting searah jarum jam, tapi yang berhadapan itu nyala ijonya bareng. Otomatis kecepatan pindahin gigi, sampe gimana caranya mempertahankan supaya mobil gak mundur secara ini manual, gak bisa santai Bung!

Sumpah, awalnya panik banget. Apalagi pas mesin mati di jalan tanjakan tikungan traffic light. Deh, udahlah tanjakan, nikung, lampu merah. Kelarrr deh kelarrr! πŸ˜€

Pernah juga nih pas awal-awal nyetir selepas anter anak sekolah, sebenernya udah deket banget sama rumah. Loh kok nyasar??? Wkwkkwkw. Sekarang aja bisa ngakak, pas ngalamin ini beberapa minggu lalu, super panik, sampe pas muter balik mesin matiiii, dan dibel entar berapa belas motor dan mobil dibelakang.

Setelah beberapa minggu, gimana progress nyetir manualnya? Alhamdulillah, so far mulai bisa nemu ritme (lagi), perpindahan koplingnya. Udah jarang mati-mati mesin lagi. Yaaa kadang-kadang sih masih, seringnya di tanjakan tikungan traffic light yang nyebelin ituuuh! Tapi saya pikir-pikir, kalo mau makin mahir, harus makin sering sengajain lewat situ tuh, biar makin ciamik nyetir manualnya.

Tips Berkendara Mobil Aman & Nyaman di Jakarta

Nah, buat yang mungkin juga baru di Jakarta seperti saya, yang pindahan dari Jogja dengan kota yang dikenal lebih bersahabat, yaaa meski sekarang lalu lintas Jogja udah cukup padat, tapi masih lah bisa ditoleransi, saya ada beberapa tips yang mungkin bisa teman-teman pakai untuk menghadapi *keganasan* nyetir di jalanan ibukota πŸ˜€

Yaaa kalo di Jogja sih memang jarang atau malah saya belum pernah nemuin adegan nyolot-nyolot ke pengendara lain meski diserobot. Diserobot, yaa sudah silahkan saja. Ini kalo yang orang Jogja asli ataupun pendatang yang udah lama tinggal di kota Gudeg tersebut. Kecuali rombongan partai dengan mesin knalpot menderu-menderu, ini sih di Jogja juga ada, bisa dikepruk mobil/ motor kita kalo berani nyerobot mereka πŸ˜€

Mengendarai mobil di Jakarta, butuh beberapa trik dan strategi yang perlu kita pakai, agar supaya sehingggaaaaa aktivitas lebih lancar dan terkendali. Boleh ya, saya kasih sedikit tips yang udah saya praktekkan ke diri sendiri, dan membuat aktivitas nyetir tiap hari lebih nyaman.

1. Siapkan e-Toll
Mau gak mau, suka gak suka, siapin e-Toll, mau dari e-Money Mandiri ataupun Flazz BCA. Ini salah satu kartu ajaib warga Jakarta lah pokoknya. Meski gak dipake buat lewat toll, bisa buat di KRL, belanja, dll. Nah, apalagi yang kesehariannya nyetir seperti saya, wajib punya banget! Pastikan saldo cukup, selalu cek & ricek sebelum pergi. Bahkan kalo bisa punya minimal 2. 1 Taro di dashboard mobil yang tertutup sebagai cadangan, kalo-kalo nihhh yang biasa kita taro deket kursi sopir itu lenyap entah kemana. Emang pernah? Pernah dong! Barusan 2 hari lalu, wkkwkwk. Bersyukurnya, sekitar 500 meteran sebelum masuk tol, saya cek tuh kartu e-Toll. Eh lah kok gak ada, padahal tadi keknya masih di samping saya. Langsunglah nyari indomaret terdekat, eeehh kosong pula. Untungnya di indomaret yang satunya ada stok. Itupun tinggal 1. Jadi jadiii, memang di lapangan, kartu e-Toll ini dijual terbatas banget! So be prepared!

2. Belajar Baca Google Maps/ Waze
Ini adalah pokok utama dan pertamaaa sih kalo menurut saya. Karena dengan kita bisa baca dan paham bener dengan baca peta/ petunjuk online dari google maps ataupun aplikasi sejenis, ini memudahkan banget saat kita cari tempat baru. Jangankan tempat baru, kadang kita harus segera mungkin switch strategi kalo mendadak di jalan yang bisa kita lewatin itu super parah macetnya, otomatis wajib cari alternatif jalan lain. Nah disini, hanya kepada peta onlinelah kita cari tau. Bisa sih, telpon ke teman/ pasangan yang ngerti jalan, tapi yakinlah dengan bisa cara membaca gmaps, ini bener-bener memudahkan hiduppppp eh nyetir πŸ˜€

3. Exactly Address
Untuk menuju tempat baru, bener-bener pastikan dulu lokasi/ alamat yang kita tuju. Pengalaman waktu saya nyetir sendiri dari Jakarta Timur ke Jakarta Barat, ini juga cuma pake Gmaps. Yang penting, alamat harus bener-bener tepat, supaya Gmaps juga gak bingung. Kalo Gmaps aja bingung, njuk piyeeee? Eh bisa tanya juga ding ke orang-orang sekitar, tapi tetep aja sih, kalo saya untuk alasan safety terutama di kota besar seperti Jakarta ini, saya lebih percaya *robot*nya Gmaps dibanding harus turun dari mobil dan nanya langsung ke orang di pinggir jalan.

4. Kuota Internet
Nah, berkaitan dengan peta online, jadilah kuota internet juga wajib dalam kondisi AMAN, alias cukup untuk mensupport kebutuhan online kita saat berkendara. Pastikan juga kondisi driver smartphone yang kita bawa juga udah kecharge, kalo perlu bawa powerbank semisal di mobil kadang lama ngecharge langsungnya.

5. Berangkat 1 Bahkan 2 Jam Lebih Awal
Yes, ini salah satu syarat mutlak, kalo kita pergi ke tempat-tempat yang memang wajib datang tepat waktu. Misal anter anak sekolah, wah ini gak bisa ditawar lagi, mau gak mau harus berangkat lebih awal, paling gak 1 bahkan kadang 2 jam lebih awal. Biasanya saya sekitar 2 jam sebelum berangkat, suka cek tuh di Gmaps, jalur yang biasa saya lalui macet gak, kalo iya saya segera berangkat atau cari alternatif jalan lainnya.

6. Bodo Amat!
Menurut saya, dari segala tips yang saya praktekkin, ini yang gak kalah penting. Karena panik berkendara itu biasanya karena 2 hal, pertama kurang persiapan, dan kedua kurang percaya diri. Nah untuk persiapan saya udah kupas di nomor 1-5 yang bisa aja kita tambahin dengan bawa bekal (minimal minum) di dalam mobil. Sementara untuk lack of confidence saat nyetir di jalanan ibukota yang kalo kita salah sambil rute itu muternya bisa minimal setengah jam sendiri, disinila kita perlu belajar *acuh*. Iyaa benerannn, kadang perlu loh kita jadi pribadi *BODO AMAT*. Yes, saya yang orangnya sensitifan dengan aneka hal, belajar rumus BODO AMAT ini justru saya dapatkan dengan aktivitas rutin nyetir harian ini. Saya juga mulai memahami, bahwa gak semua hal itu *layak kita pikir dalam-dalam*. Beberapa hal lain bisa kita *abaikan* atau kesampingkan.Β Capek hati juga kan, kalo apa-apa dipikir dalem. Sometimes you keep it, sometimes you release it. Bahkan setelah masuk minggu kedua dan ketiga, rupa-rupanya saya mulai kebal. Mesin mobil mati, dibel sampe diteriakin bego sama orang, ini macam angin segar yang masuk kuping kiri keluar kuping kanan. Ibarat kata, bodoooo amaatttt πŸ˜›

Nah, jadi siapa-siapa mau keliling Jakarta? Sini-sini saya antarrrr, tapi agak nyasar dikit gak papa yaaa, wkwkwk

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

12 Comments

  • Fanny F Nila

    mbaaaaa tanjakan yg ada lampu merahnya itu, sepertinya aku tauuuu hahahaha.. yg deket daerah senen, trus kalo belok kanan ke arah jembatan merah ga sih?? krn aku lwatin tiap hari juga hahahah. tp ga naik mobil, naik busway. pas liat itu tanjakan yaaa, aku jg ngedumel, ini ga salah apa masang lampu merah ke tanjakan :p

    aku bisa nyetir pas di msh di aceh. tp setelah tinggal jkt, bendera putih mbaaaa. ga maau samasekali :p. udhlaaah, biar pak suami aja yg nyupir, aku mah manut , ato naik busway :p. kalo di aceh mah, jalanannya mulus rataaa lurus sepiiii. lah jkt, wkwkwkwkwk.. bisa gila nyupir di sini :p

  • Wiwin | Pratiwanggini.net

    Kalo di Jakarta berangkat sebaiknya 1-2 jam sebelumnya, kalo di Jogja bisa 15-30 menit aja ya.. πŸ˜€

  • Arif Rudiantoro

    wah emak satu nie ternyata sadis ya hehe dg prinsip kukuhya “Bodo Amat”, emang hia sih mbak klo berkendara di kota besar harus tu ada cuek-cueknya dikit, biar nggak mbawa prasaan mulu wkwkwk

    Termasuk tangguh berani berkendara sendiri, baru pula πŸ™‚

  • Haeriah Syamsuddin

    Saya selalu kagum dengan perempuan yang bisa nyetir. Keren banget, Mba. Saya baru dua kali nyoba belajar dan kedua-duanya gagal karena saya udah parno duluan, selalu membayangkan akan menabrak orang. Duh, padahal pengen banget bisa nyetir.

  • Lelly A. Fitriana

    emang sih, kalau udah kebiasaan pakak matic trus balik lagi ke manual itu jadi agak kagok. padahal kalau ditanya bisa apa nggak, yaaa bisa-bisa aja.

    btw, suamiku aja males lho ke jakarta bawa mobil. soalnyaaaaaaa dia takut kena ganjil genap. trus gatau jalan lainnya juga.

  • Ludyah Annisah

    Mbaaa Innaaa, aku lho baca tulisanmu mendadak auto ngakak sendiri wkwkwkk. Serius, aku jadi penasaran pengen belajar mobil juga dan ngerasain gimana bawa mobil sendiri di Jakarta, hihii. Challenge banget nih!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *