My Radio Journey (Part II)

20150716_143315-e1438621504276Dream came true

Itu barangkali kalimat yang tepat, ketika saya yang dulu cuman denger radio sambil bayangin serunya penyiar di dalam callbox. Ketika akhirnya beberapa belas taun kemudian, berhasil masuk dunia radio sebagai penyiar

Berawal dari komunikasi seorang kakak kelas SMA, yang mendadak nawarin, *Dek mau gak jadi penyiar radio, baru ada lowongan di tempatku kerja”. Dari perbincangan itu saya baru tau kalo kakak kelas saya ini, menjadi reporter di radio tersebut. Belakangan saya juga tau, nama radionya UNISI. Hyaaaa maaf, sebelumnya belum pernah dengerin sama sekali, secara baru setaunan balik lagi ke Jogja dan belum paham bener dengan radio-radio yang ada

Tawarin itu saya jawab IYA dengan semangat! Meski kakak kelas saya bilang *tapi gajinya kecil loh Dek*. Ahhhhh saya gak pikir sama sekali, buat saya bisa masuk ke dunia radio, apalagi jadi penyiar radio ituuuu uda seneng bangetttt! ^_^

Radio selalu di hati, ecieeeee beneran ini. Sampe punya anak pun, saya tetep enjoy siaran. Buat saya, siaran itu semacam rileksasi, have fun, seneng-seneng. Meski ya bisa tuy nyetel mp3 sendiri, tapi kok bedaaaa ya rasanya ketika muternya pas siaran!

Total saya pernah siaran 2 taun di UNISI FM, kemudian 2 taun di RAKOSA FEMALE RADIO. Pas pindah ke luar jawa, otomatis resign. Dan sempet vakum siaran hampir 5 taun. Alhamdulillah bisa kembali siaran lagi di RAKOSA per oktober 2014 lalu

Mau sampe kapan siaran terus? Sampeeeee punya radio sendiri kali yaaa? Aminnnnn ?




coded by nessus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *