Lifestyle

Menua itu Pasti, Sehat itu Pilihan

Tahun 2017 adalah tahun saya teraktif melakukan yoga. Hampir setiap hari. Wow banget mbak? Iyesss! Nah, meski beberapa orang bilang, kurusan lah, tapi sebenernya secara berat badan sama saja loh! Di kisaran 82-83 kilogram. Paling cuma turun sekitar 3 kiloan dari berat sebelumnya di 85-56 kilogram. Mungkin, karena dengan rajin yoga itu, badan lebih kenceng kali ya, jadi dibilang lebih langsingan dan sebagainya. Secara pola makan itu masih hancur-hancuran! Masih rakus! Yap, saya pemakan segala, yang gak suka dengan aneka aturan diet ataupun pola makan yang aneh-aneh, alhasil sampai awal 2018 pun, berat masihlah di kisaran angka itu-itu saja.

Berlanjut di tahun 2018, Yoga masih, sambil mencari pola makan yang tepat. Dari mulai berusaha fokus di food combining, ikut-ikutan Diet Keto, Diet Karbo, Diet GM lah, you named it, saya semacam berusaha ngikutin semua pola makan yang marak. Hasilnya? Failed! Sementara saya lihat beberapa teman ada yang sukses dengan trend diet tertentu, dan saya lahh masih begini-begini saja. Gimana mau turun berat badan kalau begini?

Meski istilah beragam, macam udah lah gak usah terlalu mikir berat badan, yang penting sehat. Atau udah lah gak penting juga nurunin berat badan, yang penting naikin massa otot. Atau yang terpenting lemak tubuh turun lah, dan sebagainya. Buat saya, intinya satu itu mah, mau apapun nyebutnya atau istilahnya, yang dikejar orang pertama kali adalah turun berat badan. Karena ini nyata banget di timbangan!

Dannn dengan pemikiran seperti ini, ternyata saya terjebak! Di tahun 2018, bingung nyoba aneka pola makan, bikin badan macam protes. Cepet drop, cepet ngerasa capek, cepet greges-greges. Belum lagi, stres karena hasil belum seperti yang diinginkan. Mmm, sebenernya bukan salah dietnya, tapi saya sendiri yang merasa belum nemu yang paling tepat.

Dengan badan yang gak nyaman di tahun 2018, otomatis olahraga terutama yoga, makin berkurang intensitasnya. Ini juga yang akhirnya, tanpa saya sadari, perut balik mblenduk lagi, lengan segede gaban, dan berasa beratttt banget bawa badan ketika jalan-jalan backpackeran akhir tahun kemaren bersama suami dan anak-anak. Setelah ngecek timbangan, berat udah balik lagi diatas 85 kilo. Bahkan angka tertinggi beberapa minggu lalu, sempat menclok di 89an! WHAT!!! Saya mau fotoin sampai gak tega ih! Hiks.

Tinggi badan 163, dengan berat hampir 90 kilo, pantas lah bikin saya ngos-ngos-an meski cuma jalan bentar. Memang bener banget ya, namanya nurunin berat badan itu rasa-rasanya beratt dan terhitung banget tiap gramnya. Nah sementara naik berat badan itu kok yaaa langsung wussss aja gitu.

November 2018. Penampakan hampir 90kilo. Udahlah pose sambil duduk, perut mlenduk, pipi tembem maksimal πŸ™

Kalau dibikin track record, artinya begini:
2017 Rajin Yoga, Pola Makan Berantakan
2018 Yoga + Pola Makan, Berantakan Semua!

Wes wes, nyesel banget lah pokoknya! Berat balik ke semula, malah lebih berat! Dan inilah yang bikin saya mulai 2019 ini, pengen bener-bener back on track. Sejak awal januari ini, saya sudah mulai aktif kembali yoga, plus holahopan. Kadang bersamaan dan kadang juga selang-seling hari.

Memilih pola makan tertentu, yang sesuai dengan karakter makan saya. Pastinya, gak mau yang ribet, gak mau yang kebanyakan aturan, gak mau pake obat-obatan ataupun nutrisi macem-macem! Hahahha, emang ada pola makan seperti itu? Nah, saya nemu tuh, udah tahu lama, tapi baru saya praktekkan beberapa hari terakhir ini.

Sukses tidaknya, saya bakal update di blog ini yaaa, dan saya juga ada channel youtube tempat saya sharing seputar jurnal kesehatan yang saya lalui di www.youtube.com/innaistantina. Hopefully, bisa segera upload video keduanya.

Tentunya, saya sangat berharap untuk sukses kali ini, dengan pola makan yang sesuai dengan diri saya. Sama lah seperti menulis, kalau menulis sesuatu yang kita gak suka, pasti gak nyaman. Begitu pula dengan pola makan, paling tidak untuk awal ini yang bisa saya kerjakan, menyesuaikan ritme nantinya ketika makin *ketat* misalnya, tentu bakal ngalir dengan sendirinya. Yang penting, tubuh gak kaget. Yang penting, tubuh belajar eksplore pola makan baru dengan nyaman dan bukan yang terlalu eskstrem.

Foto Awal Januari 2019. Sudah mulai aktif yoga lagi. Kalau kelihatan langsingan, itu karena posenya juga ngaruh, badan ketarik-tarik semua πŸ˜›

 

Doakan ya teman-temannnn, saya bisa tetap kuat dan semangat, dengan pola makan yang saya pilih ini. Tentunya bakal saya share di postingan berikutnya setelah ada pencapaian hasil dari sisi berat badan maupun kesehatan.

Saya inna, jelang 38 tahun februari tahun ini, Bismillah pengen hidup makin sehat!Β Karena namanya menua itu pasti, sementara sehat adalah sebuah pilihan.

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

41 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *