Blogging & Writing

Menjaga Konsistensi Menulis TIAP HARI! (Antara Curcol dan Tips)

“Duh, ternyata

Menjaga konsistensi menulis TIAP HARI itu sesuatu banget!

Kalau pas banyak di rumah sih gak masalah sebenernya, tapi ketika banyak bepergian, mau hanya sekedar di dalam kota sampai ke luar kota, kok yaaaa ampun-ampunan!

Banyak pergi dan jalan-jalan, selalu jadi kambing hitam absen nulis! Padahal dengan jalan-jalan kan dapet banyak bahan? πŸ˜›
Banyak pergi dan jalan-jalan, selalu jadi kambing hitam absen nulis! Padahal dengan jalan-jalan kan dapet banyak bahan? πŸ˜›

Mau update tiap hari rasanya berat. Dylan bakal bilang apa ya kira-kira tentang beratnya konsistensi nulis?

“Nulis tiap hari itu berat, udah biar aku saja”. Atau “Nulis tiap hari itu berat, udah seminggu aja kali”.

Nyohhh nyohhh, ntar abis seminggu sekali terus jadi sebulan sekali, teruss setahun sekali! Β Gak mutuuuuu πŸ˜†

Beberapa bulan ikut ODOP pun, meski terbilang lulus, tapi tetep pake yang namanya HUTANG.

Udah lah hutang duniawi masih belum selesai, masih lah hutang menulis πŸ˜…

Ok ok

Jadi ini mau kasih tips tentang menjaga konsistensi menulis tiap hari? Atau kamu tuh mau curcol doang Na?

Gini gini,

Pertama, curcol. Karena blog ini tetep lebih banyak curcol daripada kerjaan ataupun job review πŸ˜‚

Kedua, kasih tips? Mmm mmm bentar, kalau ditarik ke motivasi Β bisa gak? Misal nih, nulis karena butuh, karena jadi wadah terapi, intinya lebih ke apa sih yang bisa kita dapetin dari nulis itu. Macam saya gini, kalau gak nulis di blog lebih dari 3 hari itu rasanya seperti sakaw! Feeling gak nyaman, feeling guilty juga. Kan udah janji sama diri sendiri, pengen nulis tiap hari.

Nah sebenernya alasan baru sering pergi terus nulis jadi bolong-bolong, itu bukan alasan kuat kan ya? Toh masih bisa setelah atau sebelum pergi misalnya. Tapi teteup, kebanyakan cang cing cong, akhirnya baru bisa terlaksana hari ini update blog lagi.

Di beberapa riset ada yang menyebutkan 21 hari itu salah satu cara untuk membangun pola habit baru seseorang, ada juga yang 66 hari, ada yang 3 bulan. Kalau saya terapkan ke diri saya, 20-30 hari ini waktu efektif membentuk pola baru entah itu seperti pola belajar, pola makan, pola olahraga, dan lain-lain.

Ini termasuk berhasil ke pola menulis, kalau gak nulis beberapa hari aja nih, berasa ada yang kurang, berasa sayur kurang garam atau ayam goreng kurang sambel πŸ€ͺ

Baiklah saudara-saudara yang budiman dan berbahagia, kalau dirasa tips ini berguna, boleh silahkan praktekkan, kalau dirasa tiada guna, mohon dimaafkan.

Semoga si pemberi tips juga makin konsisten nulis yes πŸ₯°

 

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *