Food & Travel

Liburan Ke Tawangmangu? Badan Wajib Fit!

“Ayah udah pesan penginapan buat di tawangmangu ya Bun”, ucap suami suatu hari. Pertama, alhamdulillah dan seneng karena bisa ajak anak-anak jalan-jalan lagi. Kedua, agak worry, duhhh duhh! Loh Kenapa?

Iya, jadi ketika ke tawangmangu terakhir kali beberapa tahun lalu, saya bener-bener ngos-ngosan setengah tepar, ketika naik turun 1250 anak tangga di Grojogan Sewu.

Melihat kegelisahan saya, suami saya merespon: “Udah, kita gak usah ke Grojogan Sewu, yang deket-deket penginapan aja. Atau anak-anak ajak berenang, itu aja uda seneng banget mereka”.

Baiklah saya cukup legaaaaa dengan penjelasan suami ini. Lalu ketika hari H kami berangkat hingga sampai tempat tujuan, Sasha si kecil, langsungggg heboh. Apalagi kalo bukan karena pengen berenang. “Bunn, ayooo Bun, cepettttan”. Tapi tetep saya minta dulu anak-anak makan siang, barulah berenang. Apa siang-siang kok berenang? Gak kepanasan tuh?

Alhamdulillah, pas kami sampai, cuacanya serba desember banget. Dingin-dingin mendung. Jadi gak masalah buat berenang. Meski ada sinar matahari tapi tidak terlalu terik. Cucok meong lah pokoknya buat anak-anak berenang. Di tengah-tengah anak-anak berenang, saya nge-yoga dan suami yang motoin πŸ˜€

Sebenernya untuk perjalanan wisata kali ini, tingkat kekhawatiran saya gak terlalu banget seperti sebelum-sebelumnya, karena sejak 1.5 tahun terakhir, cukup aktif dan rutin nge-yoga, dan untuk aktivitas sehari-hari badan udah kerasa lebih enak, nyaman, gak cepet capek.

Nah, justru semacam uji coba nih, kalau pergi ke tempat wisata seperti Tawangmangu yang memang butuh badan serba fit, saya sanggup gak? Latihan yoga saya berfungsi gak nih?

Setuju kan, kalo kita wisata, bakal jadi gak nyaman, ketika badan cepet capek, dikit-dikit pake minyak kayu putih, dikit-dikit tempel koyo. Duh duh duh, jadi fokusnya ke badan terus, gak fokus menikmati indahnya lokasi wisata.

Lalu apa yang terjadi saudara-saudara? Yang awalnya gak rencana ke Grojogan Sewu, akhirnyaaa ke tempat ini juga! Lah gimana ya, udah jauh-jauh, masa gak didatengin juga. Kan sayang bok!

Dannn Alhamdulillah banget, berhasil menahlukkan 1250 anak tangga di Grojogan Sewu dengan nyamann, gak pake ngos-ngos-an, dan capek juga sewajarnya saja. Saya masih ingat betul, pas terakhir ke sana, rasanya mau pengsaannnnn terutama pas perjalanan pulang dengan menaiki anak tangga dmi anak tangga.

Anak-anak juga sempat naik kuda mengelilingi sebagian area dekat Grojogan Sewu, tentunya setelah kita santap sate kelinci yang sudah jadi ciri khas makanan ketika kita berkunjung ke sini. Bahkan Ical si kakak, naik flying fox dengan jarak yang cukup lumayan. Sayangnya file foto makan sate kelinci di pinggir sungai dekat grojogan dan serunya Ical bermain flying fox, ternyata udah raib entah kemana. Yaaa ini pikniknya udah beberapa bulan lalu, eee postingnya baru sekarang.Β Harap maklum Bu Ibuk, Pak Bapak, pas jaman wisata itu, belum tergugah kembali buat ngeblog soalnya! Hahaiiii!

 

Bismillah, semoga ada rejeki lagi bisa ajak anak-anak wisata alam lagi. Iya, pilihan kami sekeluarga, 80-90% kami lebih sering mengunjungi tempat-tempat seperti Tawangmangu ini. Buat wisata oke? Udaranya juga masih seger, plus anak-anak bisa leluasa mengeksplore pemandangan yang begitu indahnya.

Tentunya, travelling ke Tawangmangu atau kemanapun, badan wajibbb fit! Biar setrongggg menghadapi kenyataan kalo ternyata lokasi yang kita kunjungi itu areanya sangat luas ataupun banyak tangga/ tanjakan yang terjal dan berliku :*

So, siap piknik? siap sehat juga yes!

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

32 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *