Relationship

Ketika Menikah Dengan Lelaki Introvert, Itu Artinya…

“Menikah itu satu kata, menyatukan dua pikiran yang menikah itulah yang butuh banyak perjuangan merangkai kata”. Ungkapan siapa nih? Saya sendiri πŸ˜€

Eh tapi beneran loh, ketika menikah itu butuh banyak kompromi dan penyesuaian diri. Apalagi kalau seperti saya yang serba ekspresif cenderung suka cerita ini itu, terus menikah dengan laki-laki yang introvert pengennya apa-apa dipendem sendiri. Secara saya dan suami juga tumbuh di pola asuh sangat berbeda, tentu saja punya gaya berbeda dalam menyikapi suatu persoalan.

Keluarga Ekstrovert, Keluarga Introvert

Saya besar di keluarga yang cukup terbuka. Bahkan kakak-kakak saya sampai sudah menikah dan punya anak pun, masih sering telpon ke Ibu, ngabari kondisi keluarga maupun kerjaannya. Jadi Ibu saya ngerti banget, kalau kakak saya tuh betah gak sih di kerjaannya sekarang, sampai ke berita cucunya ada yang magang di perusahaan mana, baru sibuk apa, minimal secara garis besar Ibu saya tahu. Ya, karena diberitahu informasinya. Pun ketika sekarang saya tinggal di Jakarta, cukup jauh dari Ibu di Jogja, paling tidak 1 atau 2 minggu sekali saya bertukar kabar. Bahkan Ical & Sasha sebagai cucu-cucunya Ibu, juga saya ajak ikut sharing kegiatan sekolah ke Eyang Utinya.

Suami saya, tumbuh dan besar di keluarga yang cukup pendiam. Ibarat kata nih, mertua saya melakukan aktivitas apa dan membuat keputusan apa, jarang sekali melibatkan anak-anaknya. Sehingga wajar jika terjadi kesalahpahaman. Ya, karena lack of communication. Misal ketika adik ipar ada masalah di kerjaannya, atau suami yang sedang menghadapi hal pelik di kantor, tentu saja ini hanya jadi konsumsi masing-masing, Β mertua saya tidak tahu sama sekali. Seperti sudah menjadi kebiasaan di keluarga besar suami, bahwa my business is my business. Serunya sih, jadi gak perlu saling rempong ngurusin orang lain. Harusnya sih gitu ya, tapi yang terjadi malah sebaliknya, karena jarang komunikasi jadilah bikin saling curiga satu sama lain, lah kok malah curhat #eh.

Sementara di keluarga besar saya justru sebaliknya, karena terbiasa saling terbuka, jadi saling curhat antar ponakan ke tante atau sebaliknya, Ibu Β saya ke menantunya, atau saya ke kakak ipar, membuat situasi jadi saling mengerti satu sama lain. Membuat kami, jadi saling memahami dengan aktivitas masing-masing. Gak perlu kepo-kepo dan tegur-tegur gak penting, eh kok curhat lagi πŸ˜›

Begini-begini, curhatan benerannya yang begini nih, terutama ketika tahun-tahun pertama pernikahan. Kebayang kan, saya yang tukang cerita bertemu dengan suami yang jarang ngobrol. Duh Mak, pusing saya, tapi yakinlah gak sepusing mikir kenapa tuh ada yang tega bikin kebakaran hutan!!!

Yang ada memang di awal pernikahan itu saya sering ngambek, wkwkwk.

Ya gimana lagi, lha wong dikode gak mudeng, dikasih tahu jawabnya cuma anggukan, iya atau hem. Saya yang cerita dengan menggebu-gebu, sementara suami muka tampak lempeng. Kan kesel! Eitss, tapi itu duluuu, pas masih kinyis-kinyis jadi penganten baru. Sekarang udah beda lagi ceritanya, meski yaaa suami masih dengan karakternya yang adem ayam lempeng, saya dengan karakter yang heboh begini, ternyata ketemu juga titik temunya. Perlu bertapa 30 hari 30 malam di Gunung Slamet buat dapetin wangsit tentang bagaimana menahlukkan kekakuan suami introvert. Gak usah serius-serius baca kalimat terakhir sebelum ini, dikira ntar beneran! Eh tapi beneran loh, gak cuma butuh 30 hari 30 malam buat kenal betul dan gimana cara ngadepin suami yang totally beda karakter dengan kita. Yang ada sepanjang hayat kitaaa buk!

 

Mak, Begini Cara Menghadapi Suami Introvert

Ajak Bicara Bukan Ajak Berantem

Ya ya, gak gampang juga ngajak orang introvert untuk saling bicara. Caranya, mulai dari kita dulu Mak, kita bisa awali dengan cerita aktivitas kita, anak-anak kita, sambil tanyakan gimana kondisi suami di kantor, dst. Ketika saya pakai cara ini, ya awalnya suami lempeng-lempeng aja Mak, tapi begitu saya rutinkan, akhirnya suami juga mulai belajar terbuka ke istrinya yang paling cantik sejagad raya ini. Ya jelas cantik, wong ditulis dhewe, wkwkwk

Intinya Mak, mulai dari kita. Nanti juga suami bakal ngikut pola kita. Malah sekarang suami udah terbiasa kalau ada apa-apa, ngehubungin saya duluan. Gak usah gengsi mulai bicara duluan. Iya saya paham, perempuan itu ibaratnya jinak-jinak merpati. Pengennya diperhatiin, pengennya dimanja-manja. Tapi sayangnya, gak semua lelaki tuh kayak suami-suami di sinetron apa drakor yang penuh perhatian gitu Mak. Kadang kayak ikan, perlu kita pancing dulu, kasih umpan baru deh beraksi. Dijamin, di awal-awal biasanya suami juga gak keliatan ngerespon banget, tapi jangan terus sewot Mak, ntar malah ujung-ujungnya berantem.

Gini-gini, cowok itu memang didesain hanya bisa fokus pada 1 hal. Sementara kita nih para perempuan, memang didesain bisa ngerjain banyak hal alias multitalenta, wajar kalau seorang Ibu bisa kerja kantoran dan tetep bisa fokus ke anaknya di rumah. Kalo laki mah beda Mak, fokus di kerjaan selama sekian jam, ya udah doi bakal fokus disitu doang. Jadi kalau kita pas ngobrol terus suami belum kasih atensi, bisa jadi pikirannya masih di kantor. Jadi butuh kita urai dulu dengan membuka pertanyaan seputar tadi di kantor gimana, maksi apa tadi di kantor, di jalan macet apa gak, dst. Nah setelah terurai, baru kita bisa obrolin yang lainnya.

Mengertilah Dunianya Bukan Cuma Duitnya

Sebagai istri yang mungkin kita juga sibuk dengan segala kegiatan kita sendiri dan tentunya anak-anak, jangan sampai perhatian kita ke suami juga berkurang Mak. Saya dulu gak suka dengan hal-hal serba petualangan. Lha wong masa sekolah dulu paling males kalau ikut pramuka. Yang males ribet, panas, kena ujan, belum nyemplung lumpur, belum harus bawa tas segemblok pas camping. Ternyata dapet suami yang adventurer banget, suka naik gunung, arung jeram, sampai ke wisata backpackeran.

Terus saya gimana? Mutung gitu karena hobby suami yang begini? Duh Mak, udah sama-sama gedhe, sama-sama tuwa, kalau kita terus kekeh dengan kesukaan kita doang tanpa ngerti dunia suami, manalah kita bisa ‘ngeblend’ dengan pemikiran suami. Jadi kita gak cuma paham kapan tanggal suami gajian Mak, tapi juga ngerti gimana proses suami di kantor, gimana interaksinya dengan teman-temannya. Semua bisa lebih lumer, kalau kita lumer juga ke suami.

Jadilah Teman Bicaranya Bukan Cuma Teman Tidurnya πŸ˜›

“Bun, gimana kalau Ayah kerja roaster lagi?”, tanya suami saya beberapa bulan lalu. Lalu saya kemukakan pendapat, suami pun berargumen, dan akhirnya ketemulah sebuah solusi. Komunikasi seperti ini akan terbentuk, jika kita membiasakan posisi kita sebagai istri yang juga sekaligus teman bicaranya. Mmm istilah kecenya tuh kita bisa jadi sparing partner buat suami.

Eh meski laki-laki tuh kesannya tangguh dan kuat, nyatanya di dalem juga kadang berhati hello kitty loh Mak. Tetep butuh tuh namanya didengarkan, dimengerti, disayang-sayang, terus lanjutt diapa-apain berikutnya di tempat tidur, wkwkwk. Eh lah, jangan sampai kita tuh hubungan sama suami cuma dalam artian hubungan pasutri di ranjang doang Mak. Justru hubungan kita sesungguhnya itu ketika kita pada titik, kita paham bener karakter suami kita. Gakpapa deh suami belum paham kita duluan, kita aja ngeduluan, nanti bertahap suami juga akan belajar ngertiin kita.

Begitu ya Mak, petuah dari seorang istri yang udah nikah selama 13 tahun ini. Hadeh petuahhh? Emang saya siappaa? xixixiixii. Yang pasti mah, namanya kita sebagai istri, selalu belajarrr ya Mak kitaaa, yang bikin suami makin romantis, makin sayang, dan makin peduli dengan keluarganya, salah satunya juga berawal dari kita Mak. Semoga hubungan mak dan suami makinnnn ritmis, harmonis dan maniss yaaa Mak πŸ™‚

 

 

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *