Reflection

7 Kenangan Masa Kecil, Nomor 1 Horror, Nomor 7 Malu-Maluin Banget Dah!

Kenangan masa kecil dalam ratusan kata? Sepertinya gak bakalan cukup nih. Secara saya termasuk anak kecil yang aktif, super duper aktif. Banyak banget memori masa kecil yang sering kali muncul dan bikin geli sendiri kalau ingat runtutan ceritanya. Dari yang bikin trenyuh sampai ngakak ada, sampe ke level malu-maluin pun ada.

Pengennya sambil posting kenangan masa kecil ini, sekalian upload foto masa kecil. Yah, tapi sayangnya, ini saya pas di luar kota, sementara foto masa kecil ada di Jogja semua, jadilah saya pake foto Sasha masa kecil, boleh yak?

Ok, here we go, 7 masa kecil inna yang sebenernya secara berat badan belum pernah tuh ngalamin yang namanya angka kecil jika dibanding dengan berat badan ideal πŸ˜€

1. Bisa Lihat Mahluk Tak Kasat Mata
Saat masih kecil, tepatnya sampai kelas 1-2 SD, saya beberapa kali sempat bisa melihat mahluk tak kasat mata, yang waktu itu saya juga gak paham sih, itu apa. Mungkin ini yang orang bilang, anak kecil itu masih suci, jadi wajar kalo bisa lihat sesuatu dari dimensi lain. Sampai sekarang, saya masih ingat sih, penampakan yang pernah saya lihat. Gimana gak inget, wong itu gede dan nyata banget di depan saya. Kenapa saya jadi itu ternyata itu bukan manusia? Karena tiap saya lihat, dan saya tanyakan ke Ibu atau orang dewasa di rumah, gak ada tuh yang lihat, cuma saya sendiri yang lihat. Seperti saat saya main bareng Ibu, terus di jendela ada penampakan gitu deh, matanya melotot. Saya pun ikut melotot, Β karena penasaran, wkwkkwwk. Terus saya tanya ke Ibu, “Mah itu siapa Mah?”. Ibu saya celingukan bingung dengan pertanyaan saya. Kejadian seperti ini, juga terjadi beberapa kali sih selama saya masih kecil. Yaaa ketemua dengan beberapa mahluk yang gak cakep lah penampakannya.Β Pengen tau gak apa saja? πŸ˜›

2. Kutuan
Pulang sekolah, rambut saya gatal bukan kepalang. Sore harinya, saat dimandiin Ibu, ternyata ada kutu dong! Mana rambut saya dari kecil itu udah tebal dan lebat, alhasil susah bukan main untuk menghempas kutu-kutu bandel itu. Tapi syukurlah, berkat ketelatenan Ibu saya, kutu dan sekroni-kroninya lenyap dari rambut saya

3. Tomboi
Saya itu tomboinya minta ampun. Dari kecil lebih senang main dengan anak cowok, ngajak berantem pun berani, wkwkkwk. Meski malah di sekolah juga pernah dibully teman perempuan yang ampe nyubit. Mungkin karena itu kali ya, sampe kuliah pun, saya jadi males temenan sama anak cewek, takut dikriminalisasi lagi seperti masa SD dulu, hiks

4. Suka Ngomong Sendiri
Paling demen, ngomong sendiri, ala-ala mc atau presenter TV. Ngecuprus aja sendiri di ruang tivi, ngikutin cara Bapak saya saat bicara depan umum, atau gaya Krisbiantoro saat membawakan acara kuis

5. Suka Makan Pedes
Kurang tau persis juga sih, umur berapa tepatnya mulai seneng yang namanya sambal. Sambal terasi mentah pulak, yang pedes bikin bibir dower. Seinget saya, dulu tiap pulang sekolah pas masih TK, makan siang itu udah nyari sambal di meja makan. Nah kebiasaan suka pedas ini juga sampe sekarang nih, biang kerok yang bikin berat badan gak turun-turun *halah alesan*

6. Pakai Anting Copot Terus
Barulah beli anting baru, dipake bentar, hilang. Beli lagi, pake lagi, hilang sebelah lagi. Padahal ya hilangnya pas masih nempel di telinga. Sampai akhirnya masa SMP/ SMA gitu, saya memutuskan udah lah gak usah pake anting. Males juga ilang muluk

7. Ngompol Saat Les Nari
Duh, yang ini sumpah, jangan dicontoh. Anehnya, saya masih inget loh kejadian persisnya seperti apa pas ngombil di les nari ini. Umur kisaran 4-5 tahun, saya ikut les nari. Peserta yang lain udah pada SD gitu. Jadi saya paling piyik sendiri. Di pertengahan les, saya tuh sebenernya udah kebelet kan, tapi masih pengen ikutan pelajaran tarinya, yaaa saya tahan deh. Hasilnya ternyata gak kuat nahannya, ngompollah di ruang les, hahhaha!

Ok ok, udah cukup ya 7 aja, nanti kalo tambah lagi, sepertinya bakal lebih banyak kejadian memalukan lainnya πŸ˜›

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

9 Comments

  • Lelly

    Ini kok banyak bnget sih samaannya. Saya dulu waktu TK sampai awal2 SD juga kayak pernah lihat sesuatu di rumah. Tapi mereka nggak ganggu sih. Cuma diem. Jadi kalau mendadak lihat, saya langsung merem. Kebetulan liatnya juga pas jam tidur kan. Saya waktu kecil sering kebangun hampir tengah malam soalnya. Sampai sekarang sih.

    Tomboi, kutuan, kalau pakai anting suka lepas. Sampai akhirnya saya menyerah pakai anting. πŸ˜‚
    Sering banget ilang satu soalnya. Kan nggak asik pakai cuma salah satu pasang aja.

    Mbak, aku dulu juga dilesin nari sama ibuku. Wkwkwk… Nggak suka padahal. Katanya, dari pada nongkrong aja di depan TV.

    Kalau ngompol, terparah itu ngompol di dalam masjid dekat rumah. Waktu sholat tarawih pula. Wkwkwk…
    Langsung buyar jamaahnya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Itu sudah SD padahal.

  • Kartikanofi

    Kayaknya kutuan itu sebagian besar anak perempuan pernah mengalami ya, Mbak. Saya dulu kutuan rambutnya dikasih kapur ajaib sebelum tidur, besoknya kutunya pada tewas di atas bantal.

Leave a Reply to Lelly Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *