Lifestyle

Kapan Terakhir Olahraga?

Waduh, judulnya to the point banget! Iya ini karena saya sendiri hampir 1 minggu gak olahraga sama sekali, dan badan terasa remek-remek. Segitu addictkah saya sama olahraga? Bisa dibilang iya. Meski makan tetep maruk, tapi yang namanya olahraga tetap jadi bagian keseharian saya

Umur sudah hampir 40 tahun nih, kalau gak olahraga 1-2 minggu aja, badan langsung kasih sinyal. Entah itu mulai cepat capek, naik tangga ngos-ngosan, dan hidung mulai sentlap-sentlup di pagi hari. Iya saya semacam punya alergi, jadi ketika udara pagi cukup dingin, langsunglah hidung grok-grok 😀

Dulu sebenarnya olahraga apapun jenisnya, saya gak suka. Apalagi jaman sekolah, kalau lari lapangan itu selalu terakhir, padahal ada teman yang lebih chubby dari saya waktu itu. Belum lagi pelajaran gymnastics, seperti roll depan belakang, beh ini macam tersiksa lahir batin

Hingga suatu waktu, saya mulai mengenal berenang, dan merasa ini saatnya saya olahraga. Bisa berenang memangnya? Enggak! Saya niatin buat belajar. Dengan guru yang cukup galak, dan gak kira-kira kalau ngetes muridnya. tapi dengan begini ternyata malah membuat saya yang waktu itu sudah berusia 24 tahun, akhirny bisa berenang! Yeayyyy!

Berenang jadi rutinitas tersendiri, terutama saat hamil pertama hingga saat anak pertama belum sekolah. Saya bisa berenang seminggu 1-2x dengan membawa Ical, si kakak yang masih balita. Lalu ketika Ical mulai masuk sekolah, rutinitas berenang bergeser ke hari sabtu/ minggu ketika libur, atau sore hari

Nah, lalu hamil anak kedua, ini pun masih cukup rutin berenang hingga hamil tua. Enak banget loh berenang saat hamil, bikin badan seger dan lebih ringan. Tapi kalo yang belum bisa berenang sama sekali, bisa dengan kecipak-kecipuk di pinggir kolam atau jalan bolak-bolak sambil pegangan di kolam kecil

Setelah anak kedua lahir, aktivitas berenang secara rutin, otomatis berhenti. Malah bisa dibilang, berenang itu hanya ketika liburan sekolah. Lalu timbullah serentetan ketidaknyamanan tubuh, mulai dari cepat lelah padahal baru mengerjakan beberapa hal saja, badan luluh-lantah sepulang nyetir atau roadshow naik motor antar jemput sekolah dan les anak-anak. Belum lagiketika lutut terasa nyeri, alergi sering kambuh, telapak kaki nyeri setelah berdiri terlalu lama seperti setelah memasak di dapur, langganan flu hampir sebulan sekali, dannnn tentu saja melarlah badan ini 😀

Selama beberapa tahun terakhir, saya mencari olahraga yang kira-kira bisa saya lakukan di rumah, kapan saja, tanpa terikat dengan waktu ataupun tempat. Dan satu lagi, yang penting secara biaya terjangkau, tanpa harus pakai alat ribet serba mahal

Holahop, yap, lalu saya holahopan. Seneng sih, tapi kok agak bosen ya, karena meski holahop sambil denger radio ataupun nonton tivi, tetapi pengulangan gerakannya yang monoton, tetap ada sesuatu yang kurang buat saya

Setelah searching kesana-kemari, saya berlatih yoga, yang per bulan ini, sudah saya jalani sekitar 1 tahunan. 1 atau 2 minggu sekali saya ke studio yoga, berlatih dengan guru langsung. Dan di hari-hari lainnya, saya yoga sendiri di rumah, mengulang kembali materi yang saya dapatkan dari guru yoga, ataupun saya cari informasi di youtube dan instagram

Hasilnya terasa sekali, dibanding ketika saya holahapan saja. Alhamdulillah, rutin yoga membuat saya lebih fit dan yang super penting adalah gak gampang capek, menstruasi lancar, alergi sangat berkurang, daya tahan tubuh meningkat. Yang masih menjadi PR adalah pola makan, karena meski cukup rutin yoga seminggu 3-4x, tapi makannya bok, masih rakus! Haha

Kalau ketemu orang, suka dikomentarin, ‘Kok kurusan?”. Padahal berat juga gak turun-turun amat, tapi kalau ditanya lagi turun berapa kilo, ya saya jawab saja, “Turunnn dikittttt” 😀

Mungkin kalau istilah para penggerak olahraga, setelah rutin olahraga badan jadi lebih kencang, dan massa lemak tergantikan dengan otot. Mungkinnnn, mungkin seperti itu, karena saya juga bukan ahli olahraga juga, saya hanya *penikmat olahraga, yoga tepatnya*. Tapi yang jelas, beberapa baju lama, mulai bisa terpakai lagi

Waktu usia muda dulu, saya suka sekali begadang, tidur jam 1-2 malam. Kalau sekarang masih saya jalani, duh gak kuat, sparepart sudah tidak sekuat dulu lagi. Tidur maksimal itu harus jam 10 malam, jam 11 paling mentok. Bangunnya juga bisa lebih awal, jam 3-4 pagi, badan juga lebih segar. Padahal sebelum yoga, tiap bangun pagi malah badan rasanya rontok-rontok!

Ya secara usia juga tidak muda lagi, buat saya olahraga menjadi amat sangat penting. Pengen mendampingi suami sampai tua nanti, menemani kedua anak-anak bertumbuh dewasa, melihat kelucuan cucu dan cicit. Melakukan segala aktivitas di usia nanti dengan tetap fit & sehat. Insya Allah

Menua itu pasti, sehat itu sebuah pilihan

Ahhh kan, menulis begini, bikin saya merasa berdosa meninggalkan yoga hampir 1 minggu ini, karena olahraga sudah menjadi sebuah kebutuhan. Kalau teman-teman, kapan terakhir olahraga? Dan olahraga apa yang disukai?

#komunitasonedayonepost #ODOP_batch6 #Day6

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *