Lifestyle

Jadi Model *horrreey*

Duluuuu banget.. Waktu masih tinggal di Semarang, Jawa Tengah… Jaman masih SMP, secara perawakan saya bongsor menjulang, pernah tuh ditanyain Mbak Irma, tetangga depan yang kebetulan kerja di salon, “Kenapa gak jadi Model aja? Banyak loh yang cari model-model catwalk anak-anak seusiamu”. Wew, gak pernah kepikiran sama saya jadi model tuh mesti mulainya dari mana. Mulailah dari situ saya beberapa kali diajak Mbak Irma ke acara-acara fashion show. Dan ketomboian saya agak berkurang dengan mulai koleksi majalah GADIS, hewhew.

Hingga suatu malem minggu, saya pulang agak malem, selain karena kelamaan di acara peragaan busana di sebuah mall waktu itu, plus juga karena saya mesti nyasar dulu pulangnya, setelah salah milih angkot. Hadehhhh! Mbak Irma yang berangkatnya bareng sama saya, kali ini gak pulang bareng karena dia pulang ke rumah orangtuanya, bukan ke tempat kerjanya yang satu komplek dengan rumah saya.

Selama perjalanan pulang, saya yang sebelumnya belum pernah pulang lewat dari 9 malem, sendirian pulak, uda kebayang alamat pasti bakal dapet omelan dari mama. Dan benarlah demikian sodara-sodara. Anak SMP kelas 1 pulang jam stengah spuluh malem, sampe rumah dengan gaya culun, saya masuk rumah, dan tenggg terenggg, mama uda nunggu di ruang keluarga yang itu pas di depan kamar saya -_-

“Dari mana aja”, tanya mama saya. “Dari mall mah, nonton fashion show”. Dan selanjutnya selanjutnya…. Hehe

Itulah hari terakhir saya klayaban ke luar rumah buat nonton fashion show.

Sejak itu juga udah gak kepikiran jadi model catwalk lah, fotomodel lah… Apapun yang berkaitan dengan model! Hingga sampailah di suatu siang yang terik di tahun 2008….

Saya yang di tahun tersebut masih kerja di radio, mengajak ponakan saya, Iyak yang waktu itu baru masuk bangku kuliah dan anak saya yang waktu itu baru 1, yaitu Ical, ke acara off air radio tempat saya bekerja yang baru ngadain lomba bakat untuk anak. Pas baru sampe di parkiran, tiba-tiba ada mas-mas nyamperin saya dan ponakan saya. “Mau jadi Model?”. Kata mas-mas itu. Saya dan ponakan saya pun bingung kan. Secara kita berdua secara porsi bodi juga gak kek Angelina Jolie atau Atika Sari Devi kan? Hahaha.

Mas-mas itupun melanjutkan penjelasannya, disaat saya dan ponakan saya masih terbengong-bengong. “Ini mbaknya (menunjuk ke ponakan saya) mau jadi Model? Jadi kami ini lagi nyari model untuk baju big size Karita”. Ooooww baru ngehlah kita. Saya langsung komporin ponakan saya, “Iya Yak ambil aja lagi, kesempatan, pengalaman lagi”.

Setelah ponakan saya latihan buat peragaan busana Karita Moslem Square, tibalah di hari pagelaran. Pagi harinya saya anter Iyak untuk keperluan gladi resik. Kurang lebih beberapa jam menunggu Iyak yang latihan lenggak-lenggok di atas catwalk, tiba-tiba mas Yoyon dari model agencynya nyamperin saya, “Mbak Inna ikutan aja yuk, ini model bigsizenya kurang satu”. Hadewww, kenapa saya jadi ikut-ikutan pula. “Ayok Mbak, mumpung ini putaran latihan terakhir”. And you know what, yang namanya lantai catwalk itu licinnnyaaa setengahh matihhh!

Jenggg jenggggg, malem harinya, resmilah saya dan ponakan saya jadi model baju bigsizenya Karita. Duh, sayangnya saya dan ponakan gak bawa kamera, gak bawa temen yang bisa motoin juga. Jadilah memori manis ini terpatri di benak kami berdua sampe kapanpun tanpa ada dokumentasinya.

Dan sodara-sodara…. Kami berduapun kembali jadi model baju bigsize. Kali ini untuk baju-baju batik bigsize di butik batik online kami. Ya sekalian menumpahkan kenarsisan dan meraup rejeki lahhh! #aseeekk. Koleksi lengkap gaya narsis saya jadi fotomodel dadakan, monggo silahkan mampir ke butik batik online www.deChantique.com. Mariiiiii ^^

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *