Hidup tanpa ART

Sejak kecil, bahkan sejak saya di dalam kandungan ibu saya, tidak pernah tidak punya yang namanya ART, asisten rumah tangga. Apa-apa sudah tersedia dengan mudah, mau makan tinggal makan, gak usah mikir belanja atau masak dulu. Mau pake baju tinggal pake baju, gak perlu pusing dengan cucian & setrikaan setumpuk

Enak? Iya enak banget. Tapi kebayang gak, kalo ini sampe saya hampir kepala 4, masihhh saja mengalami hal nyaman seperti ini. Bukan enak lagi namanya, bukan nyaman lagi rasanya. Tapi MALUK! Masa sampe seumur saya begini, masihh aja begini. Dulu waktu ikut suami tugas di Kalimantan, sebenernya sudah pernah tuh hidup tanpa ART, apa-apa saya kerjakan sendiri. Sampai suatu ketika, saya sakit tipus, dan harus opname di rumah sakit. Nah sejak kejadian itu, sepertinya ibu & suami jadi gak tega, dan akhirnya minta saya tinggal di Jogja aja, karena semua uda full service!!

Hingga beberapa bulan lalu, saya mulai pindah ke rumah baru, masih di kota Gudeg tercinta ini, saya bilang ke suami, udah gak usa pake ART. Bahkan suami sempet nawarin ART khusus cuci+setrika sama beberes rumah, saya tetap tolak. Selain saya juga bukan pekerja kantoran, motivasi terbesar adalah memang ingin mandiri. Seringggg banget kangen buat ngulang kembali kesibukan sebagai IRT tanpa ART seperti di Kalimantan beberapa tahun lalu

Setelah hampir 3 bulan berada di rumah baru, dan mengerjakan semua sendiri, ternyata BISA LOH! Dan dengan pengalaman pernah sakit di Kalimantan dulu, saya jadi lebih fokus juga dengan kesehatan. Karena kalo dikit-dikit sakit, ngerjain segala pekerjaan rumah juga gak enak banget. Belum lagi, aktivitas antar jemput duo bocah ke sekolah & les

Dan bersyukur banget, dengan keputusan tanpa ART ini, justru bikin anak-anak saya juga makin mandiri. Ical, yang usia 11 tahun, udah bisa cuci mobil, siram tanaman di kebun, membersihkan toilet, cuci piring, cuci baju (dengan mesin cuci), setrika baju yang kecil-kecil, bahkan sesekali ikut bantu masak

Sasha, 6 tahun, mulai belajar membantu semampu sesuai usianya, misal menyapu rumah, ikut membereskan kasur, cuci piring sendiri, dan sama seperti kakaknya suka ikut nimbrung di dapur ketika saya memasak

Dari seluruh pekerjaan domestik di rumah, memasak adalah hal yang paling saya demen. Dannnn yang paling bikin mikir 1000x kali alias sering ditunda adalah setrikaaa dan ngepel. Kalo temen-temen pekerjaan domestik apa yang paling bikin males? 😀

 

 




coded by nessus

7 Comments

  1. Salut sih ama orang2 yg bisa kuat tanpa ART. Jujurnya aku blm bisa mba. Pertama karena ada kerjaan kantor juga, kedua aku lbh milih disuruh lembur seminggu dikantor ngerjain excel rumit ttg pembukuan, daripada beres2 rumah :D. Lbih menguasai yang pertama soalnya mba :). Kalo aku paksain, takutnya ntr akunya stress, trus berimbas ke anak2 yg bakal aku omelin trus2an sebagai pelampiasan. Makanya aku lbh memilih utk nyerahin ke mba2 asisten utk urusan rumah tangga, supaya suasana rumah ttp aman damai terkendali 😀

  2. Sebelum ada ART aku kerja 24 jam rasanya pulang kantor aku beberes setrika sampe tengah mlm lalu bangun lagi begitu seterusnya sampe pada komen aku ga bahagia nikah krn aku kurus banget hahaha…
    akhrinya ku lelah pejuang takeshi ini hire ART kini badanku tak kurus lagi 😀

    tapi sabtu minggu aku kembali kerjain sendiri sih mba krn ART libur paling males itu SETRIKA andai mesin setrika semurah harga setrikanya ku beli deh 😀

  3. Aku punya ART yang PP aja sih 🙂 Dia kerja mulai jam 7 pagi sampai kelar ya rata2 jam 11 an paling telat jam 12 deh. Paling males tuh kerjaan nyetrika ya kayaknya full keringetan gitu hihihii..Tapi Kalo Hari Minggu doi libur, jadi aku yang bebenah. Lumayan sambil olahraga biar langsing wkwkkwk 😀

  4. Sejak nikah biasa punya ART yang pulang pergi saya Mbak…paling 3-4 jam kelar. Bukan karena enggak bisa ngerjain sendiri, tapi lebih pada biar ada “temen” di rumah. Maklum kadang suami kerja enggak di Jakarta, dan saya enggak ada saudara/kerabat yang tinggal di sini sama sekali. Jadi kalau ada si Mbak, pas masuk angin sayanya, dia bisa bantu masak, jemput anak…dll. Kalau enggak ada siapa-siapa bingung minta tolong siapa.:)

    Dan setiap saya pindah kota (ikut mutasi suami) si Mbak ini baru berhenti/ganti…Jadi awet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *