Hamil Pertamaku… Hamil Keduaku..

Pernah denger kan, kalo tiap-tiap kehamilan itu beda rasa beda cerita. Awalnya saya kurang begitu percaya, tapi ternyata setelah mengalami kehamilan kedua ini, kok ya iya yaa? Hehe..  Tapi tentunya gak semua beda, dan gak semuanya juga samahh 😀

SEMANGAT

Salah satu yang tidak membedakan hamil pertama dan hamil kedua saya, yaitu sama-sama tetep grudak-gruduk dan orang-orang yang ngeliat bilangnya, “senantiasa semangat nie ibu hamil”.. Ahaiiiii.. kalo masalah semangat mah emang bawaan saya dari orok kali yaaa, hehe.

Secara saya juga meyakini bahwa karakter anak mulai terbentuk sejak di kandungan, jadi apapun yang kita rasa, kita lihat, kita dengar menjadi salah satu pelajaran pertama untuk si kecil di dalam rahim. Karena ketiga unsur apa yang kita lihat-dengar-rasa, pastinya berimbas ke apa yang ada di pikiran & jiwa kita, yang otomatis itu berdampak pada kondisi fisik-psikis kita, yang ujung-ujungya ke jabang bayi di kandungan kan?

BERENANG & SENAM HAMIL

Di kehamilan pertama & kedua, saya juga menerapkan berenang untuk menjaga kesehatan & kebugaran tubuh. Plus senam hamil tentunya. Bedanya, kalo di kehamilan pertama saya kurang begitu aktif olahraganya dan justru makin menurun di trimester lanjut, sementara di kehamilan kedua malah makin pengen berenang plus senam hamil aja nie. Y mungkin karena ada pengalaman waktu melahirkan anak pertama dengan bukaan yang cukup lama, makanya saya pengen untuk yang kedua ini lebih lancar, lebih wasss wesss wusssss…. brojollllllll… secara aman, nyaman, mudah & menyenangkan.. Aminn 🙂

KULIAH vs NGURUS TOKO ONLINE

Kalo di jaman kehamilan pertama, dulu pas saya ambil matrikulasi psikologi UGM (meski akhirnya gak dilanjutin, secara kok gak betahhhh berada di kelasss mulu, hehe). Pas kuliah itu saya inget bener, saya hamil sekitar 5-6 bulan, dan lumayan sering naik-turun tangga, bawa tas yang berisi buku tebal bin berat. Belum lagi kalo ke perpustakaan psikologi UGM tuh, Behhhhhhh!!! Bawa buku-buku yang dibalikin seabis fotokopi, gendong tas plus perut yang makin buncit di depan.. Asooiiii dah pokoknyaa…. Intinya saya nikmati kesemua proses dengan nyaman, santai & having fun aja. Pas kuliah itu juga saya jualan jilbab dan ikut pameran di Graha Sabha. Secara di rumah semua cewek, dan suami saya juga tugasnya di Jakarta, otomatis lah dari mulai nge-desain ruangan pamerannya dengan pake-pake naek kursi, masang-masang apalah di dinding pake paku & palu, semua Alhamdulillah bisa saya kerjakan dengan tetap mengutamakan kondisi si janin.  Kemana-mana juga masih naik motor, bahkan 2 hari hingga jelang melahirkan masih naik motor sendiri buat ke tempat siaran :D. 

Di kehamilan kedua ini saya sudah tidak siaran lagi dan juga tidak kuliah. Tapi ada kegiatan menarik lainnya, yaitu ngurus toko butik online baju batik plus juga nemenin Ical (si kakak) yang usia 4 tahun dan lagi aktif-aktifnya ikut kegiatan baik di dalam sekolah maupun di luar sekolah. Frekuensi naik motor tidak sebanyak kehamilan pertama dulu, terutama pas masuk trimester ketiga, tapi nyetirnya hampir tiap hari bokk! Entah itu antar jemput sekolah, les, atau kegiatan-kegiatan lainnya. Untuk mengurus butik online memang lebih banyak di rumah, keluar rumah saat ke pengrajin atau membeli piranti butik yang habis/ aus.  Namun, efek berdiri terlampau lama saat memotret koleksi baju-baju atau mungkin posisi duduk di depan laptop yang terlalu lama, tampaknya setimpal kok, hehe. However, I love what I do. Semua terasa menyenangkan, apalagi ketika tau si kakak yang dikit-dikit nyium perut saya sambil manggil: ‘Adekkkk’.. Oh What a beautiful life 🙂

KADAR MUAL

Untuk yang satu ini nie, agak cukup signifikan bedanya. Waktu jaman hamil Si Kakak, saya termasuk pelahap apapun dari mulai minggu-minggu pertama hamil. Pantes aja lah naek hampir 30 kilo, beda dengan hamil kedua yang hingga trimester ketiga ini, naeknya sekitar 10 kilo aja. Gak ada mual-mual di pagi hari, dan lancar banget minum susu hamilnya. Sementara di kehamilan kedua ini, secara saya agak parno ama susu hamil yang konon menaikkan BB saya, jadi saya mual hanya dengan membayangkan minum susu hamil aja. Trimester pertama alhasil agak-agak lemas, dan sempet muntah beberapa kali. Tapi ajaibnya ketika saya relaksasi sebentar, perlahan kondisi membaik. Lemasnya kondisi saya juga salah satunya karena saya enggan minum susu hamil sama sekali. Nah untuk ngatasinnya, saya minum Ovaltine, intinya saya cari susu yang bisa saya konsumsi, yang banyak mengandung kalsium & zat besi. Syukurlah, dokter kandungannya pun membebaskan saya minum susu apapun. Malah dokternya bilang: “itu kan iklan aja bukkk, supaya orang beli susu hamil”. Hehe, dokter bisa ajaahh. Dengan saya minum ovaltine di trimester pertama itu, cukup membantu kondisi saya yang gampang lemas loh.. Duh, ini bukan iklannn susu lohh cinnnnn! :). Di trimester kedua dan ketiga, setelah saya berhasil menterapi diri saya sendiri dengan NLP & Hypnobirthing, saya mulai minum susu hamil, meski tidak seperti hamil pertama yang minum 2x sehari plus tiap hari, seperti yang di iklan ^_*. Ohya tentang tips mengatasi mual saat hamil sudah saya posting sebelumnya, silahkan dibaca-baca + dipraktekkan ya, semoga bermanfaat 🙂

KONTRAKSI PALSU

Kontraksi palsu atau dikenal juga dengan braxton hicks tidak saya alami di kehamilan pertama. Beda banget ama yang kedua ini. Pas uda masuk-masuk trimester ketiga, apalagi sekarang  yang Insya Allah deket-deket lagi dengan hari lairan, wuiiiiii lumayan sering dan cukup sakit saat terjadi. Waktu 8-an sering di bagian perut yang mulessss banget, ditambah dengan beberapa hari lalu, punggung bawah rasanya berkejut-kejut, padahal itu dalam kondisi nyetir pulang dari les Junior Music Course si kakak. Ampe uda kepikiran aja, nie kalo makin kenceng, bisa langsung ke klinik tempat saya rencana melahirkan, atau kalo gak kuat lagi, minggir di pos polisi, minta tolong pak polisi dianter ke klinik. Dengan syarat: polisinya paling enggak mirip-mirip Rio Dewanto lahhhh.. Wihihiieeewwww..

GONTA GANTI DOKTER & PLAN KLINIK MELAHIRKAN

Pas hamil pertama, saya termasuk cuek dengan siapa dokternya, mau dimana kek melahirkannya, mikirnya cuma satu, ayukkk brojollll yuukkkk, hehe. Tapi untuk yang kedua ini, saya kok agak-agak rewel masalah pemilihan dokter. Terutama dokter-dokter yang gak bisa diajak konsultasi, terus dokternya parnoan, wahhhh no no no no.. Saya langsung coret dari daftar. Begitu pula dengan tempat melahirkan, saya ampe survey ke kamar-kamarnya, se-kamar-kamarmandinya, hehe.

Keknya itu aja kali ya persamaan dan perbedaan mendasar dari kedua kehamilan ini.  Plus nanti saat melahirkan, saya juga bersiap melahirkan tanpa didampingi suami nie, secara suami baru diterima kerja di Halmahera, yang sistemnya router, kerja 2 bulan, libur 2 minggu. Dan setelah diitung-itung emang pas bukan jatah suami saya libur, secara bekerjanya juga belum 1 tahunm jadi belum bisa minta libur macem-macem juga. Insya Allah, saya dan jabang bayi diberi kemudahan & kelancaran. Amienn…

Well Moms, itu cerita tentang kehamilanku… Apa ceritamu? 🙂




coded by nessus

8 Comments

  1. Pingback: Assikknya Berenang Saat Hamil | Lihat, Dengar & Rasakan

  2. Pingback: Flu Demam Batuk Pilek Saat Hamil, Perlu ke Dokter? | Lihat, Dengar & Rasakan

  3. Pingback: Welcome babySasha | Lihat, Dengar & Rasakan

  4. Pingback: Tanda-tanda dan Proses Melahirkan (secara normal) | Lihat, Dengar & Rasakan

  5. Pingback: tips persiapan persalinan, persiapan melahirkan, persiapan persalinan | Lihat, Dengar & Rasakan

  6. Pingback: Biaya Sekolah di TK Budi Mulia 2 Pandean Sari | Lihat, Dengar & Rasakan

  7. Pingback: Permen Woods Peppermint Extra Strong | My Oriflame Journey

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *