Relationship

Dari Benci Jadi Cinta, My True Story

Team Syahrini atau Luna Maya?

Hadeh ini bukan blog gosip ya, hanya pemerhati gosip saja! πŸ˜›

Tapi bicara tentang hebohnya berita ini, saya jadi ingat-ingat kembali kedekatan dengan *mantan*. Sebenernya, jaman sekolah dulu, saya tomboi banget, jadi jumlah teman laki-laki itu lebih banyak dari perempuannya.

Maka ketika SMA, dijodoh-jodohin sama teman sekelas yang kebetulan sesama OSIS, maka kamipun terlibat cinta monyet kisaran 2-3 minggu, terus putus! Officially, orang ini berarti mantan saya yang pertama. Gak ada drama ataupun nangis-nangisan lah di era ini, cuek aja gitu. Yaa dasar bocah ingusan! wkwkkwk.

Setelah pacaran pertama yang super failed ini, maka saya berkomitmen, gak mau lah pacaran-pacaran lagi, ribet! Padahal durasi. jadi pacar orang cuma 2-3 minggu, udah berasa ribet aja sih? Apalagi dengan punya beberapa sahabat laki-laki yang sering ke rumah, entah sekedar sharing, masak, nonton atau seru-seruan, pastinya bakal bikin gak nyaman lah buat sosok yang bernama pacar.

Entahlah, saya lebih senang bersahabat dengan cowok, karena saya lihat mereka lebih rasional, gak baperan, gak ribet mikir make up ini itu, dan segala printilan. Ada beberapa sahabat cowok saya yang sampai sekarang pun kami masih sering bertukar kabar. Suami saya tau mereka, dan istri-istri sahabat cowok saya pun tau dan bahkan chat pribadi dengan saya untuk sharing tentang anak, keluarga, dll.

Nyaman dengan kesendirian dan berteman dengan beberapa sahabat laki-laki, sempat membuat kakak pertama saya bertanya, “Mana Na pacarmu?”. “Udah mau lulus kuliah kok belum punya pacar”. “Di keluarga kita, nikahnya pada muda-muda loh”.

Sebel gak saya dengan kicauan kakak saya tersebut? Gak tuh, saya cuek aja. Atau lebih tepatnya, ya saya berkomitmen untuk tidak cari pacar, tapi cari seseorang yang serius, artinya nyarinya tuh suami, bukan pacar lagi. Mantan pacar cukup 1 aja lah. Kasian kalo banyak-banyak πŸ˜€

Lalu tiba satu masa, saya bertemu dengan kakak tingkat di kampus, danΒ sebelnya minta ampun ini orang. Kenapa? Coba ya, kita kan 1 kelompok, terus pas harusnya ngerjain tugas bareng dengan teman-teman lain, eee terus ini orang keluar kota. Pas tugas udah selesai, dia telpon saya, bilang mau ke rumah dan ngopy hasil tugas pake flashdisk!

Sumpah, waktu itu kesel bangettttt! Dalam pikiran saya, apa-apaan ini, udah lah gak ikut ngerjain tugas, eh lah kok seenaknya minta hasilnya doang! Meski sebenernya dia juga ikut mengerjakan tugas pas briefing di awal, tapi gak ikutnya di kemudian hari saat penyelesaian tugas itu tuh yang bikin saya males ketemu!

Dan ternyata sodara-sodara! Orang tersebut, akhirnyalah yang menjadi suami saya. Wkwkwkwkk.

Tuh kan bener, jangan terlalu benci, ntar jadi cinta loh!

Ini berlaku ternyata sama saya dalam pencarian jodoh.

Apa yang membuat saya jatuh cinta atau salut dengan orang yang awalnya saya sebel bukan main?

Dalam satu kesempatan saya bertemu kembali dengan orang ini, saat saya baru mau masuk magang di Deplu, dan dia baru kelar magang di ASEAN. Ya karena 1 jurusan, maka dunia kami pun tidak terlalu berbeda. Setelah beberapa kali bertemu, dan saya terus konsultasikan ke Allah, apa memang orang ini ya?

Beberapa kali sempat dekat dengan orang lain, seperti teman sekerja waktu siaran dulu, atau teman SMA yang juga beberapa kali kontak melalui telpon, tapi entah kenapa ada perasaan gak sreg. Beda ketika saya mengetahui sosok kakak kelas di kampus yang sempat saya kesel banget ini. Saya baru tau, alasan ia tidak ikut mengerjakan tugas kampus, karena mengantarkan Ibunya pergi. Dan setelah saya tau lebih banyak, betapa ia ternyata sangat sayang, menghormati dan melindungi Ibunya.

Hati saya semacam lumerrrr, bagai coklat yang kepanasan, hahahaha!

Ya begitulah, hingga kami berkomitmen untuk menikah. Tanpa terasa, juni tahun ini, usia pernikahan kami menginjak 13 tahun. Dengan 2 anak, Ical 11 tahun dan Sasha 7 tahun.

Dan apakah pernikahan kami selalu mulus? Kompak terus gitu? Sayang-sayangan terus?

Simak aja di postingan berikutnya yaaaa, sekarang mau lanjut ngedit vlog dulu euiiiii! See ya!

 

 

 

 

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

25 Comments

  • Reyne Raea (Rey)

    uhuuuukkkkk, jadi pengen numpang batuk hahaha
    cieeehh cieehhhh, yang terkenang masa lalu πŸ˜€

    Orang kalau tomboy mau gimana-gimana balik lagi ke ketomboyannya ya (bahasa apa itu ketomboyan, hahaha)

    Maksudnya, mbak Inna itu aslinya ga suka ribet, saya pernah liat fotonya pakai mekap, eh setelah ga bisnis kecantikan balik lagi ke personalnya sebelumnya.
    Gak suka ribet

    Beda ama saya, yang tetep aja menekuni melukis wajah dengan rempong wkwkwk

    Berteman dengan cowok emang lebih enak ya, gak ribet.
    Saya juga sejak kecil punya banyak temen cowok, nanti punya pacar baru gak pernah lagi deket temen cowok.

    Kalau dipikir2 si pacar dulu nyebelin juga ya, dia memutuskan pertemanan saya dengan para cowok sejak pacaran (masih pacaran loh!!!)))

    Tapi untungnya, dia juga udah gak berteman dengan teman ceweknya sejak pacaran ama saya, syukurin.. sama2 kehilangan teman.
    Lah ini kenapa saya curcol di lapak orang yak wakakakkaka

  • Grandys

    Ciyeeeeee, bun aku bacanya aja sambil mesen-mesem lho ini. Tengkyu for sharing ya bun, kisah cimon emang selalu bikin ketawa dan gaboleh terlalu benci karena tipis nya cuman d rasa doang, intensitas memikirkannya mah sama wkwk

  • Ludyah Annisah

    Hihi, baca ini sambil mesem-mesem sendirian malam-malam. Kocak sih mba, gak kebayang cueknya Mba Inna gimana soal gebetan wkkwwkkw (Seriusan ngakak). Tapi emang bener sih batas antara benci sama cinta itu bedanya tipis banget. Eaaakk hahah

  • Megha

    Setuju mbak akupun sejak jaman sekolah lebih memilih untuk bersahabat sama cowo soalnya ga gampang kless. Tapi sayangnya kalo sahabatan sama cowo selama ini si cowo pasti nyimpen rasa padahal saya mah udah nganggep dia bener-bener temen. Hehehe
    Btw bun hayooh jangan benci berlebihan nanti suka hehe

  • Ida Nurfitriana

    Wow… Ternyata benar ya mbak.. Batas antara benci dan cinta itu tipiiiss banget hehehe. Bnyk hikmah yang bisa diambil dari kisah nyata ini.
    Semoga selalu samawa dan bahagia mbakπŸ€—

  • Tatiek Purwanti

    Tim Syahrini, dong. Udah saya tulis di blog panjang lebar, hihi…

    So sweet nih kisah Mbak Inna. Dari benci jadi cinta. Begitulah, jodoh datangnya kadang tak terduga. Selamat ya, Mbak. Udah 13 tahun bersama, nih. Semoga samawa selamanya, aamiin. Ditunggu lanjutan kisahnya.

    Selisih 1 tahun dg saya yg November nanti bakal milad pernikahan ke-14. Insya Allah

  • Nanik Kristiyaningsih

    Saya, enggak berani benci berlebihan mbak.
    Khawatir kuwalat, hhh. πŸ˜…πŸ€¦β€β™€οΈ
    Btw enaknya jadi blogger gitu, ya mbak. Curhatan bisa menginspirasi orang lain.

    Bismillah samawa till jannah, ya mbak.
    Ditunggu kelanjutan ceritanya. πŸ˜‰

Leave a Reply to Novya Ekawati Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *