Parenting

Cerita Kehamilan yang tertunda

Apanya nie yang tertunda? Agak rancu baca-baca judulnya? Mmmm iya juga yaa… bisa karena kehamilan yang tertunda, bisa juga karena ceritanya yang tertunda… Dan ternyata emang dua-duanya kok, hehe

Dari mulai tau bahwa ada calon adek buat si kakak yang uda duduk di bangku TK A sekarang ini, sebenernya pengen banget menuangkan banyak hal tentang pengalaman kehamilan kedua, perbandingan kehamilan pertama dan kedua, hal-hal excited apa yang saya temui selama hamil yang kedua ini.  Tapi ternyatah.. jreng jrenggg… ampe uda mendekati perkiraan lahir yaitu di tanggal 3 November 2011 nanti, cerita tentang kehamilan belum dimulai-mulai jugakkk…

Kehamilan kedua yang sebenernya saya dan suami tunggu-tunggu dari sejak si kakak (Ical) berusia 2 tahun, Alhamdulillah kesempatan itu hadir menjelang ulang tahun si sulung yang ke-empat. Itupun taunya sempet telat jugak.. Seiring waktu awal kehamilan itu saya dan suami lagi bolak-balik ke luar kota, dan mens saya yang sering maju mundur plus beberapa kali tes ke dokter ataupun testpack di tahun-tahun sebelumnya, selalu negatif, membuat saya gak notice dengan bakal adanya calon jabang bayi yang kedua.

Ada dua hal yang bikin saya ‘ngeh’, pertama waktu ngobrol-ngobrol dengan 2 ponakan yang uda mens 2x, setelah mens terakhir saya yang hampir bebarengan dengan mereka. Kedua, kakak ipar saya juga ngingetin, ‘Loh udah kali Na…, kan uda kapan tuh terakhir mensnya’. Alhamdulillahnya yaaaa… saya tuh inget tanggal-tanggal terakhir saya mens, karena itu bebarengan dengan pelatihan Eriksonian Hypnotherapy (with Kang Asep) di Jakarta, sekitar akhir januari.

Atas saran kakak ipar saya juga, saya beli testpack ampe 2x, yang pertama yang harga dibawah 10ribuan, yang kedua baru yang mahalan. Dan kedua-duanya hasilnya positif. Sesampainya di jogja, saya dan suami langsung periksa ke dokter. Yaitu Dokter Detty di Klinik Sakinah Idaman. Dan memang sodara-sodara.. Hasilnya menunjukkan positif, dan usia kandungan uda sekitar 6/ 7 minggu berdasar USG serta hasil menstruasi terakhir.

Duhhh Dek, maafin Bunda yaaa… gak paham bener kalo uda ada adek di perut.. Padahal waktu kakaknya dulu saya ke dokter pertama kali saat 4-5 minggu pertama 😀

Waaa masih banyak yang pengen saya tuangin tentang cerita kehamilan yang kedua ini, secara yang pertama dulu belum kenal juga yang namanya blog, hehe. Saya yakin, pengalaman-pengalaman yang ada bisa bermanfaat buat saya serta calon-calon AyahBunda 🙂

Sekarang, saatnya bangunin Si Kakak yang mau ekskul berenang di sekolahnya…  Insya Allah di postingan-postingan berikutnya, saya bisa cerita lebih banyak lagi yaa… semoga sebelum lairan uda kelarrrrrr cerita dari bulan-bulan pertama ama trimester akhir… Amienn..

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)