#WednesdayWoman,  Reflection

Cemburu itu Tanda Sayang?

Cemburu itu beneran tanda sayang?

Atau ada skala cemburu yang nunjukin skala sekian itu artinya sayang, sementara skala lainnya itu merujuk pada overprotektif?

Siapa yang gak pernah ngerasain cemburu? Ada ya? Macam suami saya, tipe yang selow banget. Saya yang sedari sekolah memang lebih banyak punya sahabat laki-laki, selama ini pak suami tidak protes meski kadang saya kontak dengan sahabat-sahabat saya tersebut. Maklum, istrinya ini tipikal tomboy. 80-90% teman jaman sekolah itu cowok semua. Ya, nyambungnya memang ke anak-anak cowok daripada teman-teman cewek di sekolah.

Jaman awal menikah dulu, saya termasuk yang skala cemburunya tingkat tinggi. Secara setelah menikah, lalu LDR, dan suami juga sempat kerja di luar jawa yang mana waktu itu saya belum bisa ikutan, otomatis alarm cemburu berada di Zona Merah! Dikit-dikit cemburu, dikit-dikit curiga! Hahahaha maapkan saya ya suamik. Puyeng pasti dirimu ngadepin istri yang masih cemburuan waktu itu.

Heran juga, dengan saya punya banyak teman cowok di jaman sekolah dulu, harusnya saya bisa lebih slow ya ngadepin suami. Tapi malah saya yang lebih cenderung cemburuan di awal pernikahan kami.

Padahal kalau saya cerita tentang sahabat-sahabat cowok saya dengan begitu antusiasnya, pak suami mukanya lempeng aja. Di titik ini, saya pernah kepikiran, ini sayang gak sih? Macam cuek aja. Hiya baperrr baperrrrr!

Puncaknya, ketika ada teman sekolah suami, yang notabene single parent karena ia berpisah dengan suaminya. And then, suami suka cerita lah ke saya, kalau si ini begini dan begitu. Which is artinya mereka saling berkirim WA kan? Dehhh, saya marah! Yes, saya marah semarah-marahnya. Sampe saya inbox tuh si cewek, wkwkkwkwk. Norak banget ya?

Sumpah, itu di awal pernikahan sampe anak pertama lahir, saya masih termasuk parnoan. Kalau diinget-inget lagi, momen itu bener-bener bikin capek hati sendiri. Lalu hingga pada satu titik, saya belajar untuk mengikhlaskan dan belajar makin percaya ke suami.

Ikhlas dalam artian, mau itu suami, mau itu anak, ataupun orang-orang di dalam keluarga saya, orang-orang yang saya sayangi, semua ada dalam kendali Doa dan tentu saja Sang Pemilik Hidup. Percaya dalam artian, saya belajar untuk memberi ruang ke suami, membuang segala pikiran buruk yang saya ciptakan sendiri.

Ya, 90% rasa khawatir itu biasanya muncul ketika kita yang ciptakan sendiri. Padahal kalau kita bisa kelola, maka rasa khawatir itu bisa kita kendalikan. Seiring berjalannya waktu, usia saya bertambah, usia pernikahan bertambah, maka rasa percaya itu makin tertata rapih. Insya Allah tahun ini, adalah ulang tahun pernikahan kami ke-13, dan Insya Allah ini juga membuat kami makin matang dalam membangun keluarga.

Saya sendiri lupa kapan persisnya, sejak beberapa tahun lalu, setiap saya ulang tahun, suami sering kirim bunga ucapan ulang tahun sebagai kejutan. Bahkan sempat mengemparkan isi kantor dengan hadiah surprisenya. Apalagi sejak kami second honeymoon di Bogor beberapa waktu lalu, suami tuh tiba-tiba aja suka mengecup pipi saya dalam kondisi saya unprepared. Misal pas ada anak-anak, pas saya masak, pas di depan mertua. Duh, jomblo dilarang ngeces y? Xixixiiiii.

Pernikahan kami memang bukan seperti pasangan di sinetron yang senantiasa tampak indah, kadang juga ada selisih paham, kadang juga muncul rasa tidak nyaman, tapi bukankan ini yang namanya sebuah pernikahan yang sesungguhnya. Kalau adem-adem terus, kapan saya dan suami bisa belajar untuk makin dewasa dalam pernikahan kami? Kalau nyaman terus, kapan kami memberi ruang untuk saling berpikir dan saling mengevaluasi diri.

Meski hingga hari ini, suami masih sama seperti dulu, cool, terlihat cuek, terkesan acuh, tapi saya tau, he loves me. Meski kadang saya juga masih cemburu, but I know, dia juga ngerti, kalau itu cara sayang saya ke dia. Malah sekarang, jadi bahan ledekan kami berdua, “Bunda sih, semua temen ayah dicemburuin”, godanya suatu hari. Lalu saya jawab dengan sedikit kesel, “Kan duluuuu”, sambil mrengut lah jawabnya. Ya meski sekarang juga masih dikit-dikit sih, wkwkwk.

Menurut teman-teman gimana, apakah rasa cemburu & cinta itu harus literally diungkapkan? Atau cukup dipancarkan lewat hati aja sih? Dan apakah cemburu itu sebagai tanda sayang kita ke pasangan kita? Atau ketika kita gak cemburu artinya kita gak sayang sama pasangan kita?

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

One Comment

  • Reyne Raea

    Mbaaaakkkk… mana tuh nomor WA si jendes eh salah si single parent yang ga tau malu curhat ke suami mbak itu?
    MANAAAA???

    hiyaaaaa… Rey yang baper hahahahaha.

    Soalnya pernah pengalaman kayak gitu.

    Kalau saya kebalik mbak, dulu awal nikah, meski kami LDM, saya sama sekali gak mikir macam-macam, justru pak suami yang suka jeles.

    Sampai akhirnya saya resign, trus di rumah aja, kaget kali ya saya jadi IRT, trus pak suami juga sama kayak suami mbak itu, kalau pulang kerja suka ceritain si teman kantornya yang anaknya beginilah, suaminya begitu lah..

    Pengen kuremas mulutnya tuh wanita, TAPI GENGSIHHHH wakakak

    Jadi kuremas aja mulutnya pak suami hahahaha
    Ya saya ngamuk lah ama pak suami, dan akhirnya beliau ngurangin ngobrol ama tuh wanita kesepian hahaha

    Trus lagi pernah chatingan ama mantannya.
    Duuhh..
    Setelah itu saya jadi super duper curigaan.

    Sampai akhirnya sama kayak mbak itu, capek hati.

    Belajar merelakan, dan sekarang meski LDM saya bisa lebih legowo, paling ya kesal kalau capek karena ga ada yang bantuin, tapi selalu percaya ama suami yang pastinya saya serahkan biar Allah yang jaga hatinya untuk saya πŸ˜€

    Cemburu harus diungkapkan mba, karena cemburu itu tanda kita peduli dengan suami dan anak2 πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *