Parenting

“Bun, Kok aku gak maen games tiap hari kek temen-temenku?”

20140201_100925 copyPertanyaan tersebut muncul beberapa hari lalu, setelah Ical cerita kalau beberapa temen-temennya melahap games tiap hari.

“Kenapa aku gak tiap hari juga Bun?”. “Temenku banyak maen games ini (mentioned salah satu nama games), yang anak-anak cewek ternyata maen juga loh Bun”

Buat saya, yang menurut orang itu keren, misal jalan ke mall, sambil bawa anak yang kira-kira usianya uda 4-5 tahunan, masih duduk di stroller, dan si anak asek maen games di sepanjang jalan-jalannya di mall. So, dimana nikmatinnya? Apa bedanya maen game di rumah dan di mall? Terus (maaf) kaki yang sudah dianugerahkan secara sempurna, kenapa gak buat jalan aja? Toh makin banyak jalan, makin kuat otot-otot kakinya? Sejak punya anak pertama, dan saat usia 2-3 tahun jalannya sudah *jejek*, saya sudah tidak pernah pakai lagi stroller, meski kita jalan jauh. Pilihannya kalau capek ya mending stop dulu, melipir dulu. Apalagi jika anak sudah besar, sudah sanggup berjalan dengan kuat, tapi nongkrong tinggal didorong dan khusuk maen game kesayangan. 

Ical punya hari maen games, yaitu sabtu dan minggu. Itupun tidak seharian, karena sabtu masih terpotong sama jam sekolah, sama aktivitas maennya dengan temen-temen di komplek, entah itu maen lego, lari-larian di kebun deket rumah, dll. Hari minggu, ada TPA, kemudian berenang, baru sampai rumah maen game.

Ada waktu ketika saya pergi jalan bareng Ical (diluar hari tersebut), saya perbolehkan untuk main sebentar, dan itu benar-benar sebentar, rentang 10 menitan sudah saya minta kembali, karena kami berdua sudah bikin kesepakatan di awal.

Saat sabtu minggu *the game day*, kita punya kesepakatan, kalau tab sudah mulai panas, artinya STOP. Saya ajak Ical browsing bahayanya memaksakan gadget dalam kondisi panas untuk dipakai terus menerus.

Maaf kalo cara didik saya berbeda dengan orang tua lainnya, maaf kalo saya tidak bisa langsung kasih begitu aja piranti gadget untuk anak-anak mainkan, semerengek apapun, kalau itu diluar jadwalnya.

Kenapa ada pembatasan? Kalau hal ini, saya bukan expert, silahkan googling dan cari info tentang efek dari maen game yang terlalu over, baik secara kesehatan fisik & psikis.

Saya bukan pakar apapun, yang berhak nasehatin siapapun, saya hanya seorang ibu yang peduli. Yes I Do, I Care 🙂

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *