Bisnis itu Uji Mental!

Gak kerasa 4 tahun menjalani Bisnis Oriflame, naik turun pernah saya alami, galau resah gundah gulana juga beberapa kali menghampiri, tapi yang pasti dari hari ke hari saya sadar sesadar-sadarnya di Bisnis Oriflame ini saya mendapatkan banyak hal, bukan hanya secara finansial tapi juga pendewasaan mental dan pikiran

Oriflame bukan bisnis pertama saya, jauh sebelum Oriflameman, jaman SMA dulu pernah bikin parcel lebaran bareng temen-temen OSIS. Waktu itu karena butuh dana buat acara sekolah dan kita sepakat bikin parcel lalu dijual. Jualnya ke siapa? Salah satunya ke kakak saya, yang mborong sekitar 5 parcel, kwkwkwk

Lalu saat kuliah, pernah bikin Kartu Lebaran bareng anak kost di rumah, terus dijual di Kopma UGM. Dannn tidak ada yang laku satupun, xixiiixi

Saat kuliah ini juga pernah bareng temen-temen kuliah bikin Kue Kering, sempet buka lapak di SunMor dan pernah beberapa kali dapet orderan skala cukup besar. Tapi akhirnya berhenti juga. Mmm agak-agak lupa tuh kenapa ya waktu itu berhenti?

Setelah menikah, rasa penasaran akan berbisnis ternyata kembali lagi. Bersama suami, dengan cukup nguras deposito dan tabungan kami, nekad bikin usaha Fried Chicken, ambil franchise dari Jakarta. Bisa ditebak, saya yang masak aja jauh dari kata ahli, sejak punya bisnis baru ini, memaksa diri sendiri untuk belajar lebih. Dari mulai bangun lebih pagi, ke tempat pemotongan ayam, lalu membersihkan ayam, menyiapkan ayam untuk dagangan, dst. Sukseskah bisnis ini? Tidak sodara-sodaraaaaaa! Hanya bertahan sekitar 6 bulanan, karena gak kuat lagi nanggung biaya operasional & produksi, sementara tabungan makin menipis dan konsumen juga belum begitu banyak

Berikutnya menjajal Bisnis Online, yang eksis online di tahun 2005-2010an, pasti tau heboh bisnis Sistem Mesin Pencetak Uang, ihhh ngeri bahasanya ya, wkkwkk. Itu maksudnya tuh ada sebuah sistem bisnis yang jualan ebook, atau istilahnya afiliasi. Contoh: kita beli ebook  harga 200ribu, terus kita juga berhasil jualan ebook tersebut, maka kita bisa dapet komisi separonya misalnya. Nah waktu itu, saya ada kali beli beberapa ebook, dari mulai ebook si pencetak mesin uang itu (ahahhahaa), sampe ke ebook rahasia bisnis online, ebook Ngeblog Dapet Duit, dll

Di tengah asik ngulik Bisnis Online dan juga belajar SEO, seorang teman blogger bilang ke saya, “Mbk kan bisa datengin visitor ke Blog, kenapa gak bikin toko online aja, kayak Mbak **** ituu lohhh”. Setelah perbincangan dengan temen saya itu, saya diskusi dengan suami, gimana kalo merintis toko online?

Alhasil, kami investasi untuk bikin toko online baju batik, karena punya beberapa akses ke bisnis tersebut. Dari 2009 sampe sekitar awal 2012-an, saya bener-bener fokus membangun bisnis ini, dan berakhir dengan kegagalan lagi

Setelah beberapa kali gagal, dengan modal yang tidak sedikit, apakah lalu saya menyerah?

Jawabnya adalah TIDAK!

Hingga akhirnya saya menemukan Oriflame, meski saya dulu pernah gabung, tapi belum pernah SENIAT ini ngerjain Oriflamenya. Mungkin karena faktor BUTUH yang begitu hebatnya. Butuh punya tabungan lagi, Butuh balikin deposito lagi, Butuh buat membantu keuangan keluarga

September 2012, adalah titik balik saya, ketika gabung di Oriflame d’BC network, disini saya menempa mental jiwa raga untuk jadi lebih kuat dari hari ke hari. Apakah mulus terus jalan saya di bisnis Oriflame ini? Tentu tidak ya, penuh liku dan perlu seni khusus untuk menata pikiran, menata hati, dan terutama menjaga konsistensi semangat

Setelah menjalani beberapa bisnis, saya semacam menemukan formula untuk diri sendiri, bahwa ketika seseorang ikut sebuah bisnis, sebagian besar karena alasan sama, yaitu BUTUH DUIT! Entah itu duit buat kebutuhan anak, buatt having fun beli gadget baru tiap bulan, buat jalan-jalan, buat nyalurin hobby, buat bantu ortu, dll

Tapi sesungguhnya, tantangan sebenernya dari setiap bisnis adalah UJI MENTAL! Dalam sisi inilah, *manusiawi* kita ditempa, digodok, direbus, digoreng, diulenin, wesss pokoknya dibumbui sedemikian rupa sehinggaaaaa mental menjadi lebih tangguh!

Iyaaaaa, bisnis itu memang perlu modal, tapi modal besar saja tidak cukup, kalo mentalnya tempe dan gak ada gerakan khusus untuk berubah menjadi lebih mental lebih tegar!

Bisnis itu sebenernya adalah sebuah UJI MENTAL! Kuat-kuatan mentall! Are you ready? 🙂




coded by nessus

Add Comment

Required fields are marked *. Your email address will not be published.