• Lifestyle

    Masih Suka Galau? Mungkin Kita Kurang Bersyukur

    Hari gini, masih jadi IRT galau? Haduh janganlah, sayang energinya dibuang untuk sesuatu yang gak produktif.  Maksudnya gimana? Gini-gini, ketika sedih, biasanya kita mengalami efek fisik sebagai berikut: Badan cepet capek Sakit kepala Tegang pada leher dan pundak Nah, ini masih sebagian dari efek fisik yang kita rasakan ketika kita galau ataupun sedih. Terbayang kalo ini berkepanjangan, maka secara fisik pun kita makin merasa tidak nyaman. Setelah ini apa yang terjadi? Makinlah males-malesan mau ngapa-ngapain, sampai fatalnya males keluar rumah, males interaksi dan sosialiasi. Betul atau betul?   Terpuruk “Ih kenapa sih Mbak Inna bisa ngomong kek gini?” Lah saya juga sempat loh mengalami hal seperti ini, gak cuma sehari dua…

  • Reflection

    Apa Kabar Mas Guru Ngaji?

    “Iyo, nek Mas Daroji ki ora galak, tapi berkharisma”, ujar Mbak Nik, rewang di rumah Ibu yang sudah ikut sejak saya masih bayi. Pembicaraan saya, Ibu dan Mbak Nik yang cukup sering kami ulang, tentang jasa guru ngaji bernama Mas Daroji. Mbak Nik selalu minta paling belakang ketika Mas Daroji mengajar di rumah. Karena beliau ini super ketat dalam hal mahroj dan aneka aturan membaca huruf demi huruf Arab. Akan tetapi, dengan Mas Darojilah, Mbak Nik akhirnya bisa baca Al-Quran dengan baik dan benar. Dari Ibu, saya juga baru tau, kalo Mas Daroji ini awalnya guru ngaji tetangga rumah. Tapi karena tiap datang ke rumah tetangga, pastilah si tuan rumah…

  • Lifestyle

    Olahraga Pagi, Sore Atau Malam?

    Nyadar gak sih, dari waktu ke waktu, sepertinya kita tuh makin sibuk aja. Halah sibuk apaaaa? Meski aktivitas saya sebagian besar di rumah, tapi rasa-rasanya gak ada habisnya, ngurus ini dan itu. Dari bangun tidur sampai mau tidur lagi, sepertinya otak dan tubuh ini gak berhenti bergerak. Yaaa sesekali bisa tidur siang itu rasanya nikmat tiada tara! Padahal kerja saya freelance, bisa atur dong suka-suka. Tapi kalo sesuka hati alias sakarepe dhewe, ya kerjaan gak bakal kelar-kelar. Yang ada malah numpuk. Nah, bicara numpuk, kalo dengan alasan sibuk ini itu, maka lemak pun makin menumpuk. Loh kenapa? Bukannya makin sibuk malah harusnya makin turun berat badan? Ya harusnya kali ya gitu?…