Reflection

Apa Kabar Mas Guru Ngaji?

“Iyo, nek Mas Daroji ki ora galak, tapi berkharisma”, ujar Mbak Nik, rewang di rumah Ibu yang sudah ikut sejak saya masih bayi.

Pembicaraan saya, Ibu dan Mbak Nik yang cukup sering kami ulang, tentang jasa guru ngaji bernama Mas Daroji.

Mbak Nik selalu minta paling belakang ketika Mas Daroji mengajar di rumah. Karena beliau ini super ketat dalam hal mahroj dan aneka aturan membaca huruf demi huruf Arab. Akan tetapi, dengan Mas Darojilah, Mbak Nik akhirnya bisa baca Al-Quran dengan baik dan benar.

Dari Ibu, saya juga baru tau, kalo Mas Daroji ini awalnya guru ngaji tetangga rumah. Tapi karena tiap datang ke rumah tetangga, pastilah si tuan rumah tidak ada, akhirnya Ibu mengajak Mas Daroji untuk mengajar ngaji di rumah.

Sepanjang yang saya ingat, guru ngaji saya yang satu ini, memanglah berkharisma. Dan ganteng! Hahahaha. Maklum lah, masa-masa menjelang ABG dan mulai ngerti mana sih cowok cakep dan yang bukan 😜

Belum lagi cara mengajarnya, yang menurut saya cukup pintar. Kalo mau jujur nih, saya tipe murid ‘kurang ajar’ sebenernya. Loh loh maksudnya gimana?

Gini gini…

Saya tidak bisa cepat respek ke orang lain termasuk guru. Kecuali, benar-benar berkualitas. Pernah loh, Bapak mengundang seorang guru les private ke rumah, tapi mohon maaf saya menilai Pak Guru tersebut kurang menguasai pelajaran, bahkan tidak bisa menjawab beberapa pertanyaan sulit saya tentang pelajaran yang dileskan.

Ah sudah, gak respek lah lagi. Minggu berikutnya ketika guru private itu datang, saya gak mau dong keluar kamar. Haduhhh, maapkan saya mas eh pak guru, secara masih muda juga sebenernya.

Beda dengan Mas Daroji ini, disiplin dan berkarakter m, suka lah pokoknya dengan pola mengajarnya. Yang Alhamdulillah banget, ilmu yang saya dapatkan waktu saya belajar tersebut, bisa saya tularkan ke Ical & Sasha.

Sayangnya, setelah belajar ngaji intens beberapa tahun, Bapak saya pensiun lalu meninggalkan kota Semarang. Saya samar-samar mengingat pesan Mas Daroji waktu itu, supaya terus mengaji dan mengkhatamkan Al-Quran.

Tetiba saya ‘kangen’ sama sosok guru ngaji masa kecil saya ini. Eh eh jangan ngeres dulu atuh 🀣

Maksudnya, kangen ajaaa gitu, pengen ketemu, pengen tau kabarnya sekarang, sehatkah? Punya putra putri berapa? Dan aneka kabar lain yang ingin saya dengar ceritanya.

Semoga masih ada kesempatan untuk bisa bertemu guru ngaji saya ini ya. Sekedar ingin memberikan buah tangan sederhana sebagai ucapan terimakasih, karena jasanya saya jadi mengerti bahwa tugas pertama seorang Ibu, utamanya Muslimah, adalah mengajarkan anak-anak mengenal ABATATSA.

Dimanapun sekarang Mas Daroji berada, semoga Allah senantiasa melimpahi segenap keberkahan. Amin.

Istantina atau lebih dikenal sebagai innaistantina, A Lifestyle Blogger asal Jogjakarta. Selain menulis, motret & yoga adalah hobby yang digelutinya. Kenali lebih dekat melalui IG: @innaistantina

6 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *