Reflection

7 Adorable Moment Between You & Me, Pa :)

Depok-20130123-00913-copySosok ayah yang saya sebut papa semasa hidupnya, sosok yang banyak menginspirasi hidup saya. Meski 13 tahun saja waktu yang Sang Pencipta berikan untuk mengenalnya secara “dekat”.

Dekat? Tidak juga ya. Karena menurut ibu, ayah gak pernah loh gendong kelima anaknya. Yang termasuk beruntung banget dapet kesempatan digendong adalah 2 cucunya, Nurin & Caca (keponakan saya).

Akan tetapi entah mengapa, banyak hal-hal penting yang saya ingat tentang ayah yang begitu memikat hati saya, meskipun jarang juga ngobrol dengan beliau. Pernah loh, waktu usia 4-5 taunan dan rewel seharian, pantat saya dipukul pake rotan pembersih kasur oleh ayah saya. Selebihnya saya ingatnya masa-masa “menyenangkan” & “mempesona”.

Berikut 7 hal penting yang terekam indah dalam memori saya diantara banyak memori mengagumkan lainnya:

1. Ingat betul, saya selalu suka melihat ayah berpidato atau berbicara di depan umum. Bagi saya yang masih usia TK – awal SD waktu itu, saya “terkagum-kagum” berat. Ayah paling jago bicara di depan umum, dengan suaranya yang “ngebass” ditambah bumbu-bumbu puisi, pantun, bahkan penggalan lagu, tata bahasanya yang rapih, membuat apa saja yang beliau ungkapkan begitu kharismatiknya. Ingettt banget, suatu waktu saya pernah duduk paling depan saat ayah menjadi pembicara, saya bilang sama diri saya waktu itu: “Kalo aku gedhe nanti, ngomongnya pengen seperti PaPa”

2. Dari usia 5 taun, saya ikut les nari. Dan hampir tiap saat menari. Sampai suatu saat, ayah membeli kaset tembang-tembang jawa. Sambil bekerja di ruang kerjanya, ayah memutar kaset dan saya asik menari-nari di ruang kerjanya dengan iringan tembang dari tape decknya. Sesekali beliau perhatikan gerak gerik tarian saya dan kembali ke pekerjaannya tanpa merasa terganggu sedikitpun dengan polah saya yang grubak grubuk di sekitarnya.

3. Toko ADA Semarang & Boneka Doraemon. Ada apa dengan toko tersebut? Saya ini itungannya termasuk tomboy. Kurang suka dengan mainan boneka. Bisa dihitung malah jumlah boneka saya. Nah suatu hari, ayah mengajak saya untuk jalan-jalan ke toko Ada. Saya ingat benar itu hari minggu sore. Di toko tersebut, ayah mengajak saya ke deretan boneka. Dan tetepppp ketika disuruh milih pun, saya gak milih boneka barbie atau yang terkesan feminin. Saya pilih doraemon 🙂

4. Ayah saya ini rajin sekali nulis diary semasa hidupnya. Sejak tahun 70-an hingga jelang masa pensiunnya di taun 90-an, beliau aktif nulis diary. Dan dini hari, jam 2-3 diri hari adalah waktu terfavorit ayah saya untuk menulis diary. Suatu hari, beliau kasih saran ke saya, “Nulis Diary”. Uda gitu aja bilangnya, hehe. Secara ayah saya ini orangnya simple, gak suka bertele-tele. Sejak smp itulah, sejak saya dapet 2 kata “nulis diary” dari ayah saya, saya mulai menulis. Ya sekalipun tidak serajin ayah saya, tapi suka geli sendiri kalo baca diary jaman remaja dulu. Well Pa, i’m still writing now, on my blog. If you were here now, I bet you had yours too 🙂

5. Tulisan tangan ayah itu, HUWOWWWW! Keren abis! Kek itu tuh, kalo kita liat di salah satu font microsoft office, seperti lucida handwriting. Rapi, tegas, dan teratur. All his diaries dengan tulisan tangan seperti itu. Dulu saya suka sekali kalo buku-buku pelajaran saya, label namanya ditulis sama ayah :).

6. Ayah saya, orang begitu setia dengan ibu saya. Sesekali ayah saya suka godain saya, dengan berkata: “Wah mbak sing kuwi ayu yo Na”. Nah kalo uda gitu, saya yang sewot, hehehe. Setelah dewasa dan saya juga pernah nemuin satu puisi ayah untuk ibu, saya tau persis, ayah begitu cinta dengan ibu. Begitu setianya hingga akhir hayatnya. “Pa, akan selalu kujaga “mawarmu” Pa”. Ayah sering menyebut “mawar” untuk menyebut ibu dalam diary + puisinya.

7. Sekitar kelas 6 SD pertengahan, sebelum lulusan, saya mendapat hadiah tape radio. Ayah suaranya merdu sekali kalo menyanyi, paling suka kalo denger beliau menyanyi sambil duduk di kursi goyang. Nah, tape radio ini semacam jadi salah satu teman terbaik yang pernah ayah pernah kasih ke saya. Sejak saya punya radio, tiada hari deh tanpa radio. Bahkan saat ayah tau kegemaran saya beli kaset, bilang “Na, coba lagu-lagu yang pake bahasa inggris ditulis terus diterjemahin”. Waktu itu lagu pertama yang saya terjemahkan adalah lagunya Lea Salonga “A Journey”. Saya yang masih males buka kamus, hehe, tanya ke ayah saya: “Pa, journey itu apa?”. “Sebuah Perjalanan”. Begitu jawab beliau singkat.

Sebuah perjalanan singkat antaraku denganmu Pa.. Truly, it was one of the best moment I’ve ever had! Misss you Paaaaa….

Terimakasih sudah berkunjung dan komen di blog ini, komen akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum tampil :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *